Jika anda masih baru disini, sila masukkan email anda utk dapatkan update-update terkini melalui email dan melanggan kelakargila:

Delivered by FeedBurner

"Somewhere Over the Rainbow"

Somewhere over the rainbow
Way up high,
There's a land that I heard of
Once in a lullaby.

Somewhere over the rainbow
Skies are blue,
And the dreams that you dare to dream
Really do come true.

Someday I'll wish upon a star
And wake up where the clouds are far
Behind me.
Where troubles melt like lemon drops
Away above the chimney tops
That's where you'll find me.

Somewhere over the rainbow
Bluebirds fly.
Birds fly over the rainbow.
Why then, oh why can't I?

If happy little bluebirds fly
Beyond the rainbow
Why, oh why can't I?
music by Harold Arlen and lyrics by E.Y. Harburg

Kain Pelikat

Disebuah desa ada sepasang kekasih. Si gadis sedih, sebab setiap
kali kekasihnya datang ke rumahnya, kekasihnya itu selalu hanya
memakai kain, maklumlah di desa. Akhirnya gadis itupun menceritakan
kesedihannya, "Abang, kalau datang kerumah, jangan pakai kain
la....., malulah dengan keluarga".

Akhirnya si kekasih menyanggupinya untuk memakai seluar: " Ok esok
abang beli kain untuk buat seluar panjang." Sesudah membeli kain,
pemuda itu pergi ke tukang jahit untuk menjahitkan bahan seluarnya.

Pada hari yang dijanjikan, pemuda itu kembali ke tukang jahit untuk
mengambil seluar yang sudah siap. Kata tukang jahit; "encik...,
seluarnya sudah siap. Masih ada sisa bahan 1/2 meter lagi. Bolehlah bawak
balik"

Pemuda itu seronok, jadi juga seluarnya, fikirnya. Dia balik ke rumah dan
petang harinya terus menuju kerumah si kekasih untuk menunjukkan
seluar barunya. Dia memakai seluar itu. Tapi kerana kebiasaan, dia
tetap juga memakai kain sarungnya. Maknanya seluar di dalam dan di
luar ialan kain pelikat. Ditengah perjalanan, si pemuda sakit perut.
Kerana tidak tahan,akhirnya dia ke tandas awam. Segera setelah
selesai buang hajat, dia terburu-buru memakai kain pelikatnya , dan
lupa memakai seluar panjang barunya.

Ketika sampai dirumah sang kekasih, si gadis berkata; "Laa banggg
mengapa masih pakai kain pelikat, kata nak pakai seluar panjang....tapi
masih pakai kain jugak"

Dengan bangga si pemuda mengangkat kain sarungnya sambil berkata;
"Nih.. tengoklaaa, kan abang pakai seluar baru abang".
Seketika itu si gadis menjerit ; "Ihhhhhhhhh...bangg, panjang
nyerrr..." Dengan terse nyum bangga si pemuda menjawab;
"Memanglah ...panjang. Dirumah masih ada 1/2 meter lagi"...

oohhh isteriku..

"Abang ni, pakai tu elok-elok la sikit," kata Liza lembut sambil membetulkan pakaian Usin. Usin tersenyum memandang isterinya."Cantik isteri abang hari ni," Usin mencubit pipi Liza lembut. "Ayah, ayah, cepat la yah," Farah dan Adi meluru masuk ke bilik kerana dah tak sabar-sabar nak bertolak pulang ke kampung. "Yelah, yelah, ayah dah siap ni." Liza hanya tersenyum melihat suaminya itu melayan karenah anak-anak mereka yang comel dan manja. "Abang, dah lama kita tak balik kampung macam ni, ye?" "Iyelah, maklumlah abang ni sibuk dengan urusan perniagaan. Baru kali ni abang ada peluang untuk cuti panjang." Usin berkata kepada isterinya tercinta.

Perjalanan daripada KL ke Tangkak mengambil masa lebih kurang empat jam. Farah dan Adi dah pun terlelap kat kerusi belakang. Begitu juga dengan isterinya, Liza. "Tak sabar rasanya nak tiba kat kampung," Usin berkata dalam hati.

Sedikit demi sedikit Usin menekan minyak keretanya. Semakin lama keretanya semakin laju dan Usin semakin seronok. Usin dah tak sabar untuk segera sampai ke kampungnya. Pedal minyak ditekannya lagi dan Honda Civicnya mula memecut.Usin cilok kiri, cilok kanan. Habis semua kenderaan dipotongnya. Bangga betul Usin masa tu. Terlupa dia sekejap pada anak dan isterinya yang sedang tidur.

"Eh abang, kenapa bawa laju sangat ni?" tiba-tiba Liza terjaga dari tidurnya."Tak ada apa la sayang, rileks...cepat sikit kita sampai kampung nanti." "Sabar bang, sabar. Biar lambat tak apa....jangan laju sangat bang,20 Liza takut." Liza cuba memujuk Usin supaya memperlahankan kenderaannya. "Rileks Liza?tak ada apa-apa," Usin terus memotong bas ekspres di depannya tanpa was-was.

"Haaa..kan, tengok. Tak ada apa-apa kan?" kata Usin setelah berjaya memotong bas ekspres tadi. "Sudah la tu bang." "Ha... tu ada satu lagi bas ekspres. Liza tengok abang motong dia aaa...." Usin terus masuk gear 3, pedal minyak ditekannya hingga jejak ke lantai.

Usin terus membelok ke kanan untuk memotong dan ....di depannya tersergam sebuah lori balak yang besar dan gagah dan..... BANG!!

"Usin....bangun Sin," sayup-sayup terdengar suara emaknya. Usin membuka matanya. Dia terlihat emaknya di situ. "Mana Liza mak? Macammana dengan Liza mak? Farah, Adi....mana anak-anak saya mak?" Bertubi-tubi Usin menyoal emaknya. Usin tak dapat menahan kesedihannya lagi. Usin menangis semahu-mahunya di depan emaknya.

Emaknya memandang Usin tepat-tepat. "Macamana dengan isteri Usin mak, Liza?" Usin masih terus menangis.

PANGGG!!

Kepala Usin yang botak itu ditampar oleh emaknya dengan tiba-tiba. Usin terdiam. Kenapa emaknya buat dia macam tu? "Banyak la engkau punya isteri! Keja pun pemalas ada hati nak berbini. Tu la, tidur lagi senja-senja macam ni! Dah! Bangun pegi sembahyang!" emaknya terus merungut sambil berlalu keluar....

...Dan Usin tersengih keseorangan. Rasa macam nak masuk dalam tin biskut! Malu beb!!

Sekian.

BIDAN

"Abang, Amy rasa tidak sihatlah hari ini!" rungut seorang wanita sambil mengurut-urut perutnya yang sarat itu. Ramli menoleh kearah isterinya, "Sabarlah sayang, bidan Esah akan sampailah tu sekejab lagi. Dia menoleh kehadapan semula sambil melepaskan satu keluhan kecil dan terus mundar mandir di serambi rumah itu. Angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa itu tidak dapat mengurangkan keresahan di hatinya. Tiba tiba air mukanya berubah riang. "Sayang, mak bidan dah sampai" dia memberitahu isterinya.

Seorang wanita yang separuh umur berjalan dengan tenang kearah rumah papan itu, sekali sekala mengesatkan peluh yang merchik di dahinya. "Mak Cik Esah, cepatlah sikit." sapa lelaki itu. Wanita itu kelihatan terkejut.

"Kenapa ni. Minah dah sakit ke? Bukankah masih awal lagi ni?" ujar wanita itu lagi.

"Tidak lah begitu. Tetapi dia ni asik menggelisah semenjak dua tiga hari ni." jawab lelaki itu.

Mak Cik Esah cuma mengganggukkan kepalanya sambil menanggalkan seliparnya sebelum memijak naik anak tangga. Dia mencapai gayung di tepi pemegang tangga dan mencebuk air dari tempayan untuk membasuh kakinya. Dengan berhati-hati dia melangkah naik ke atas dan masuk kedalam rumah sambil diikuti oleh Ramli.

Mak Cik Esah meletakkan barang-barang yang dikeleknya dalam bungkusan kain itu ke tepi seorang wanita yang terbaring di atas tikar mengkuang di lantai. Segera dia mengeluarkan bekas dupa dan sekejab sahaja bau kemenyan semerbak mencucuk hidung. Muka Cik Esah berkerut dengan tiba-tiba.

"Kenapa tu. Ada apa-apa ke?" tanya Ramli, cermas.

"Tidak ada apa-apa." jawab bidan Esah pendek sambil sibuk membungkus sesuatu daripada dalam bungkusan kainnya kepada beberapa bungkusan kecil. "Nah! letakkan ni di setiap penjuru rumah." sambil mengunjukkan beberapa bungkusan berisi jarum, belerang dan tahi besi berbungkus dalam kertas. Muka Ramli berkerut kehairanan, tetapi tetap akur menurut arahan bidan itu. Mulut bidan Esah terkumat-kamit membaca sesuatu sambil dia mengurut belakang wanita yang terlantar itu. Setelah mengurut beberapa lama, muka wanita itu tidak lagi berkerut menahan sakit.

"Wah! bagus Mak Cik Esah ni mengurut." kata Ramli, tersenyum setelah naik ke rumah apabila selesai melakukan seperti apa yang dipesan oleh bedan Esah tadi. Hatinya lega melihatkan isterinya sudah tidak duduk mengelisah lagi. Bidan Esah hanya tersenyum sumbing sambil mengemaskan barang-barangnya. Ramli menghantar bidan Esah sehingga ke pintu rumah seraya mengunjukkan duapuluh ringgit yang berlipat rapi. "Terima kasih sekali lagi Mak Cik Esah." kata Ramli bersungguh-sungguh.

"Kau jagalah bini engkau baik-baik." kata bidan Esah. "Jangan biarkan dia turun ke tanah waktu-waktu magrib nanti. Kalau dia memotong kuku, engkau tanamkan kukunya, jangan dibuang merata-rata. Kalau ada apa-apa panggillah aku. Ingat itu." pesannya bersungguh-sungguh. Ramli hanya mengganggukkan kepalanya. Matanya menyorot bidan Esah sehingga melepasi pagar, selepas itu dia masuk melihatkan isterinya.

"Amy rasa dah sihatlah abang." ujar isterinya sambil tersenyum. Rahim merasa bimbang ketika isterinya itu mengadu sakit-sakit badan semenjak beberapa hari yang lalu, sekarang barulah dia merasa lega. "Rehatlah dahulu sayang." bisiknya lembut.

Beberapa minggu kemudian....

Bunyi cengkerit bersahut-sahutan. Keadaan rumah itu agak riuh dengan orang ramai. Mak cik Jah menenangkan menantunya. "Sabarlah Aminah. Sabar. Hah! engkau Bidin, buat apa tercegat di situ lagi. Cepatlah panggilkan bidan Esah tu. Bini engkau dah hendak bersalin ini."

"Baik mak." ujar Bidin sambil tergesa-gesa turun kerumah sambil menyalakan jamung untuk menerangi jalan kampung yang gelap itu. Di pertengahan jalan tiba-tiba dia disapa, "Hendak ke mana tu Bidin?"

Bidin tercangak-cangak, cuba mengenali siapakah yang menegurnya dalam kegelapan malam itu. "Hendak menjemput bidan Esah." jawabnya pendek.

"Minah sudah hendak beranak ke?" tanya suara garau itu lagi.

"Dah." jawab Bidin. "Siapa itu?" tanya Bidin lagi apabila dia melihat seimbas, satu lembaga dalam samar-samar api jamung itu. Tiba-tiba dia merasa seram apabila melihat lembaga itu sudah menghilang dengan mengejut. Dia segera mencapai hulu parangnya yang tersisip di pinggang. "Siapa itu? Siapa hah?" dia mencabar pada kesepian malam. Hanya bunyi cengkerit menyayi riang menyahut cabarannya, menyebabkan Bidin mempercepatkan langkahnya kearah rumah bidan Esah. Dalam hatinya dia asyik tertanya-tanya suara siapakah yang menegurnya tadi, sehinggakan dia tidak tersedar satu lembaga putih melayang kearah yang bertentangan dengannya di atas kepalanya.



Di rumah Bidin, satu lembaga kelihatan melangkah semakin dekat. Mak cik Jah yang sedang menunggu di anjung segera menajamkan mata, cuba memastikan siapakah yang datang itu. "Oh! bidan Esah." kata Mak Cik Jah, gembira. "Mana Bidin? Dia tidak ikut bidan Esah bersama-sama?" sambungnya lagi kehairanan.

Bidan Esah mecucurkan air dari gayung untuk membasuh kaki, sebelum meletakkan cebuk itu kembali dalam tempayan di tepi tangga. "Dia kata dia hendak pergi mencari daun ubat sebelum balik." terang bidan Esah menunggu di pintu masuk. "Eh! masuklah." jemput Mak Cik Jah pada bidan Esah. dia masih kehairanan dengan perangai anaknya itu yang tidak menemani bidan Esah datang. Dia menjeling keluar dengan ekor matanya, tertanya-tanya bagaimana bidan Esah boleh berjalan dalam gelap tanpa bersuluh. "Jamung aku terjatuh semasa aku hendak sampai tadi." kata bidan Esah sambil melangkah masuk, seolah-olah tahu apa yang hendak ditanyakan oleh Mak Cik Jah. Mak Cik Jah tersipu-sipu sambil menunjukkan bilik menantunya berada. "Engkau semua tunggu sahaja di luar nanti. Jangan masuk walau apa yang berlaku." arah bidan Esah. Mak Cik Jah terus tertanya-tanya dalam hati tetapi dia hanya menganggukkan kepalanya.

Aminah terbaring di dalam bilik keseorangan sambil memejamkan matanya. Dia membiarkan sahaja bidan Esah memeriksanya, apabila tiba-tiba dia merasakan perutnya sakit mencucuk-cucuk. Dia membukakan matanya dan darahnya berderau melihatkan satu lembaga yang hodoh sedang duduk di celah kelangkang kakinya sambil menjilat-jilat darahnya dengan lahap sekali, menggunakan lidah terjelir panjang sehingga ke kaki. Aminah menjerit-jerit sekuat hatinya. Lembaga itu hanya tersengih sambil terus menjilat-jilat darah yang keluar. Aminah tidak dapat berbuat apa-apa kerana kakinya di pegang erat oleh lembaga itu. "Tolong.. Tolong... Lepaskan aku. lepaskan aku. Engkau shaitan.. Pergi... Pergi.. Abang Bidin... Tolong... Tolong...."

Mak Cik Jah terkejut mendengarkan jeritan menantunya. Hatinya risau tetapi dia teringat pesan bidan Esah dan akur menunggu di luar pintu bilik. Orang ramai di ruang tamu sudan mula berbisik-bisik mendengar teriakan Aminah di dalam bilik itu. Tiba-tiba terdengar bunyi kecoh di muka pintu, Bidin muncul tercungap-cungap.

"Hah! mana engkau pergi Bidin? Lambat balik. Kenapa dengan engkau ini?" tanya Mak Cik Jah bertubi-tubi, kerisauan.

"Saya pergi memanggil bidah lah mak." jawab Bidin kehairanan.

"Bidah Esah sudah lama sampai. Engkau saja yang entah kemana-mana pula." jawab emaknya.

"Bila pulak aku sampai." terdengar satu suara di muka pintu.

Mak Cik Jah berpaling dengan pantas. Mukanya pucat, jika dihiris tidak berdarah. "Bidan Esah... Kalau macam itu siapa pula yang di dalam..." katanya terputus-putus.

"Syaitan! Penanggalan!" getus bidan Esah sambil mengetapkan bibirnya penuh kemarahan.

"Abang Bidin...... Tolong..." Aminah meraung dari dalam bilik.

Bidan Esah segera menerpa ke bilik tetapi ternyata Bidin lebih pantas mendapatkan isterinya, diikuti dengan bidan Esah. Mak Cik Jah hanya terpaku terpinga-pinga di tengah ruang rumah, kebingungan.

Bidin terperanjat melihatkan isterinya meronta-ronta lemah seorang diri. Bau darah hanyir menusuk-nusuk hidungnya menyebabkan dia hampir muntah. Segera dia memegang lengan isterinya. "Tolong isteri saya bidah Esah. Tolonglah." dia merayu kepada bidan Esah yang terkocah-kocah mengekorinya di belakang.

Bidan Esah segera memeriksa Aminah dengan teliti. "Syukurlah kita cepat, masih ada peluang. Cepat Bidin, buat seperti apa yang aku suruh tadi." Sementara itu bidan Esah mengambil seikat daun telinga beruk dari dalam bungkusannya lalu diberikan kepada Mak Cik Jah yang kelihatan masih terperanjat itu.

"Cepat rebuskan daun ini untuk di beri minum buat air selusuh. Lepas itu engkau jerangkan air panas untuk digunakan nanti." dia mengarah Mak Cik Jah. Bidan Esah berharap dengan ada sesuatu untuk dibuat, Mak Cik Jah tidak akan lama berada dalam keadaan terkejut.

Bidan Esah tersenyum sedikit apabila terdengar bunyi bising dari arah dapur menunjukkan semangat Mak Cik Jah sudahpun pulih sedikit dan boleh membantu. Dia terus membacakan beberapa patah ayat suci Al-Quran lalu menghembuskan keseluruh tubuh Aminah sebelum membuat persediaan yang diperlukannya. Ternyata tidak banyak perubahan berlaku. "Oh! Kamu degil ya!" Desis hatinya.

Bidin melompat pantas, melakukan seperti apa yang disuruh. Dia turun ke tanah dengan parang terhunus mencari daun mengkuang dengan hanya bermandikan cahaya bulan.

Dalam kegelapan malam itu satu hilaian memecah kesunyian malam. Bidin mengetapkan bibirnya. "Kalau aku dapat, tahulah engkau." dia mengerutu keras. Tangannya menghayunkan parang yang tajam berkilat itu sekuat hatinya ke pangkal daun mengkuang. Bunyi parang mengerat daun mengkuang itu bergema dalam kesunyian malam....
Titisan darah menitis.
Aminah dapat melihat lembaga hodoh itu mengelisah sebaik sahaja suaminya menerkam masuk tetapi lembaga itu terus sahaja menjilat-jilat darah yang mengalir itu sambil menyeringa ke arah Bidin dan bidan Esah, tetapi kedua mereka tidak menyedari kehadiran lembaga itu. Aminah cuba menjerit memberitahu mereka tetapi dia hanya mampu mengerang-gerang. Kemudian Aminah dapat melihat Bidin keluar daripada bilik itu meninggalkannya bersama bidan Esah. Aminah dapat merasakan perutnya memulas setiap kali lembaga itu menjilat-jilat darah dari tubuhnya. Apabila asap kemenyan berkepul-kepul naik, Aminah merasa lega sedikit sementara lembaga itu pula yang mulai mengelisah.

Bidan Esah menaburkan serbuk kemenyan ke atas bara di dalam dupa dan membiarkan sahaja asap kemenyan berkepul-kepul naik ke udara sambil mulutnya terkumat-kamit membaca ayat-ayat suci Al Quran. Dia kemudiannya mengeluarkan beberapa biji lada hitam dan mengasapkannya di atas dupa sebelum meletakkannya ke dalam kain lalu di tumbuknya perlahan-lahan dengan kacip pinangnya apabila dengan tiba-tiba...

Aminah dapat melihat lembaga itu menyeringa kesakitan apabila bidan Esah mengetuk sesuatu di dalam ponjot kain. Secara tiba-tiba lembaga itu melontar sesuatu ke arah muka bidan Esah.

"Aduh!" Jerit bidan Esah sambil memegang matanya yang tiba tiba sahaja perit. "Oh! Engkau melawan aku ya." Bisiknya sambil mengeyeh-genyehkan matanya, cuba melihat kembali. Bidan Esah mendapati pasir memenuhi lantai tempat dia duduk. "Cis! Jembalang. Kalau jembalang itu tidak patut di buat baik." Desisnya di dalam hati sambil mengumpulkan pasir yang bertaburan itu ke dalam telapak tangannya sambil mulutnya terkumat-kamit berterusan membacakan ayat-ayat suci Al-Quran.
Lembaga mengganas.
Aminah melihat bidan Esah menaburkan pasir yang di telapak tangannya sedikit demi sedikit ke atas bara api di dalam bekas dupa, serentak dengan itu lembaga itu meraung kesakitan. Dengan tiba-tiba lembaga itu bingkas bangun serta menerkam kearah bidan Esah. Aminah cuba menjeritkan amaran tetapi suaranya tersangkut di dalam tekaknya sahaja. Sebaik sahaja lembaga itu cuba mencekik bidan Esah ada sesuatu kuasa yang menghalangnya dan menyebabkan lembaga itu terpelanting ke sudut bilik. Lembaga itu terus cuba untuk menyerang bidan Esah beberapa kali tetapi ia terus terpelanting sebaik sahaja cuba merapati bidan Esah. Akhirnya lembaga itu tersandar sambil terkial-kial kesakitan sementara bidan Esah berterusan sahaja membaca ayat suci Al Quran sambil menaburkan pasir di tangannya ke bara api.

Lembaga terbakar.
Aminah dapat melihat badan lembaga itu berasap dan melepuh dan dengan secara tiba-tiba sahaja badan lembaga itu terbakar dengan maraknya. Aminah dapat melihat lembaga itu mengelumpur kesakitan sementara badannya marak terbakar sebelum sedikit demi sedikit berubah menjadi asap tebal yang hitam kelam yang menyelubungi bilik itu. Asap hitam itu berlegar-legar mengelilingi bidan Esah, seolah-olah hendak melemaskannya, tetapi bidan Esah tidak sedikitpun berhenti membaca ayat-ayat suci sambil terus membakar baki pasir yang tinggal di tangannya. Akhirnya asap hitam itu beransur-ansur semakin menipis ditiup angin yang menerpa masuk melalui liang dinding rumah kayu itu sebelum bercampur dengan asap kemenyan lalu hilang.

Setelah lembaga itu menghilang barulah Aminah dapat bingkas duduk dan menjerit ketakutan, sebelum dia ditenteramkan oleh bidah Esah. "Mengucap, mengucap anak. Jangan lupa kepada Allah yang sentiasa melindungi hambanya daripada gangguan shaitan." Perlahan-lahan perasaan Aminah menjadi bertambah tenang setelah dia mengucap berkali-kali dan barulah dia boleh berbaring kembali ke katil.

"Bidin! Engkau jangan masuk." Arah bidan Esah apabila mendengar bunyi telapak kaki Bidin yang bergegas naik apabila mendengarkan jeritan isterinya. Bidin akur dan menunggu dengan penuh bimbang di muka pintu.

Melihatkan Aminah sudahpun bertenang, bidan Esah segera mengeluarkan segala alat perubatannya dari dalam bungkusan kain yang sentiasa dikeleknya bersama, dan segera dia bertungkus lumus dengan segala keupayaannya sebagai seorang bidan berusaha untuk menyelamatkan dua nyawa yang berada di hadapannya itu. Mula-mula dia memberhentikan darah yang keluar itu menggunakan beberapa campuran daun yang diramas lumat. Selepas pendarahan itu berhenti, barulah dia mengurut perut Aminah, cuba mengasak bayi dalam kandungan itu supaya turun sedikit. Dia berasa bimbang sedikit kerana mendapati kandungan itu masih tinggi sedangkan Aminah sudahpun lesu akibat terperanjat dan banyak kehilangan darah tetapi dia tetap mengawal air mukanya agar Aminah tidak dapat melihat perasaan bimbang di dalam hatinya. Bidan Esah mengeluh sambil berusaha seupayanya.

Bidin sudahpun selesai meletakkan daun mengkuang di sekeliling rumah apabila dia mendengar bunyi teriakan dari atas rumah. Segera dia menerpa ke atas rumah tetapi arahan bidan Esah menyebabkan dia terhenti di muka pintu bilik. Bidin menunggu dengan penuh debaran.

Bunyi tangisan bayi menyambut ketibaannya. Hatinya berdegup kencang apabila bidan Esah melangkah keluar sambil mendokong seorang bayi yang baru lahir. "Nah, pegang anak engkau. Syukurlah semuanya selamat." kata bidan Esah sambil menyelak sedikit kain pembalut bayi itu sebelum melangkah masuk kembali kedalam bilik. Bidin dapat merasakan matanya berair. Dia berdiri tegak sahaja sambil mendodoikan anaknya itu seketika, kemudian sambil memangku anaknya dia mengalunkan azan dengan perlahan-lahan di telinga kanan anaknya.

- TAMAT -

Mengagumkan- Budak 6 Thn Menyanyi


Budak baru 6 thn nyanyi lagu Somewhere Over the Rainbow sungguh shahdu...menagis beb!

Semuanya Besar dan Pelik


macam macam benda pelik kat dunia nie yg belum penah kite lihat lagi..

Di Usik Jelmaan Penunggu Rumah


*cerita ini merupakan kisah benar yang berlaku di semenanjung Malaysia

Di Usik Jelmaan Penunggu Rumah..........

Along, Nora dan Ayu adalah sahabat karib. Mereka berkawan sejak di tahun pertama di salah sebuah institusi pengajian tinggi di ibu kota lagi. Kebetulan ketika mereka berada di tahun ke 3, mereka tidak dibenarkan tinggal di kampus lagi. Mahu tidak mahu mereka terpaksa menyewa di luar. Setelah puas mencari rumah, akhirnya mereka bersepakat untuk menyewa sebuah rumah teres yang sudah lama tidak berpenghuni. Memandangkan sewa yang ditawarkan agak murah, tanpa berfikir panjang mereka terus bersetuju. Rumah teres itu dimiliki oleh seorang lelaki tua yang hanya memperkenalkan dirinya sebagai Atok Mok.

Kali pertama berjumpa dengan Atok Mok ketika menyerahkan wang deposit, mereka sangat terkejut. Wajah orang tua itu amat menakutkan mereka . Keningnya hitam lebat, air mukanya sangat garang dan matanya sentiasa meliar ke sana ke sini serta berwarna merah. Mujur juga orang tua itu cepat mengundur diri. Namun matanya tidak berkedip memandang Ayu!

Setelah sebulan menyewa di rumah itu, mereka dapat merasakan sesuatu yang tidak kena dengan rumah itu. Setiap kali malam jumaat mereka dapat menghidu bau wangi Ada ketikanya mereka ternampak seperti kelibat Atok Mok di dalam rumah itu. Lebih meyakinkan lagi, Along dan Nora melihat sendiri Atok Mok sedang tidur bersama Ayu di bilik tidurnya. Keesokan pagi, Along dan Nora terus menceritakan segala yang dilihat malam tadi kepada Ayu dan dia kelihatan sungguh terperanjat, sedangkan pada hari tersebut dia tidak pulang ke rumah. Lagipun jika difikirkan secara logik, buat apa dia benarkan Atok Mok tidur bersamanya ? Keadaan menjadi bertambah rumit apabila Ayu mendapati ada kesan lebam dan calar-calar di badannya.

Sementara berusaha mencari rumah sewa yang lain, baik Along, Nora dan Ayu, masing-masing tidak berani lagi duduk sendirian di rumah, jika Along atau Nora pulang lewat, Ayu sanggup menunggu mereka di depan pagar rumah. Untuk masuk bersendirian ke dalam rumah, tidak sama sekali. Di saat itu tiba-tiba sahaja bulu roma Ayu meremang. Kemudian pantas sahaja kakinya melangkah ke dalam rumah.

Malam itu sedang mereka tidur nyenyak tiba-tiba sahaja Ayu menjerit dan mengilai. Seluruh tubuhnya menjadi kejang dan matanya merenung tajam ke arah Along dan Nora. Rambut Ayu yang panjang mengerbang. Kedua sahabat itu tidak berani memandang muka dan mata Ayu yang sudah mula merah. Selepas di bacakan ayat-ayat suci Al-Quran keadaan Ayu agak kurang sedikit. Tetapi selepas beberapa minit kemudian keadaan Ayu kembali teruk. Apabila melihat Ayu cuba melarikan diri keluar rumah, Along dan Nora terus memegang kedua belah tangan dan kakinya. Namun, kekuatan yang dimiliki oleh Ayu amat luar biasa. Along dan Nora terpelanting di terajang oleh Ayu. Setahu mereka Ayu tidak pernah berkelakuan ganjil, cuma sejak berpindah ke situ dia lebih suka mengasingkan dirinya.

Biarpun kedudukan rumah mereka agak jauh namun jeritan kuat Along dan Nora telah didengari oleh penghuni yang tinggal tidak jauh dari situ. Masing-masing bergegas keluar memberikan pertolongan. Kebetulan pula salah seorang dari mereka iaitu Pak Wahab, mengetahui misteri di sebalik rumah teres yang sudah lama tidak berpenghuni itu. Namun dia enggan bercerita dengan lebih panjang. Seolah-olah dia tidak mahu merungkaikan rahsia rumah besar itu. Walaubagaimanapun dia banyak membantu memulihkan Ayu. "kalau macam ni caranya, lebih baik kau orang berpindah saja dari sini. Nanti pakcik tolong carikan rumah. Nampaknya "dia" masih taknak lepaskan rumah ini". Kata-kata Pak Hussin mengandungi seribu persoalan.

Sehingga jam 4 pagi, barulah jeritan Ayu reda sepenuhnya, itupun setelah di jampi serapah dengan ayat suci Al-Quran oleh Pak Wahab. Tidak lama selepas itu barulah Ayu sedar dan mula mengucap. Apabila Ayu sedar, dia segera memeluk Along dan Nora. Rupa-rupanya dia terasa dirinya cuba dipeluk oleh satu lembaga yang menyerupai Atok Mok.

Selepas peristiwa ngeri malam itu, tanpa berlengah lagi mereka terus mengambil keputusan untuk berpindah rumah. Peristiwa ini mengajar mereka untuk lebih berhati-hati apabila memilih rumah sewa. Sejarah atau latarbelakang pemilik rumah perlu kita selidik terlebih dahulu sebelum mengambil kepututsan untuk menetap. Dari siasatan mereka, rupa-rupanya Atok Mok sudah lama meninggal dunia dengan membunuh diri bila isteri mudanya melarikan diri bersama lelaki lain. Namun rohnya tetap mendiami rumah itu dan kebetulan Ayu mirip isterinya dahulu..................

Gorila Kelakar


Pandainyer gorila nie mengenakan org..ahaks!!

Pencekik Darah


Kilauan petir sekali-sekala menerangi suasana kampung Coh Ulu itu. Awan tebal berkepul-kepul berarak-arakan di langit menutup segala cahaya di langit, menambahkan lagi kegelapan malam itu. Angin kencang menderu-deru menambahkan kebimbangan penduduk kampung. Tidak ada seorangpun penduduk yang masih berada di luar rumah. Kesemua mereka sudahpun berada di dalam rumah, berlindung daripada ancaman ribut yang akan melanda. Hanya sekali-sekala sinaran pelita berkelip-kelip menembusi celah-celah papan dinding rumah melintuk dikuis angin. Seluruh kampung Coh Ulu sunyi sepi bagaikan dilanda geroda.

Dalam kegelapan malam itu bunyi enjin kereta pacuan empat roda meraung membelah kesunyian malam itu. Bagaimanapun tiada siapa yang keluar menjenguk, masing-masing sibuk dengan hal masing-masing ataupun ....? Sebuah kereta jeep kelihatan terhuyung-hayang merendah kegelapan malam, lampu hadapannya menyinari jalan berlopak dengan cahaya lesu yang suram. Ia merentas kampung itu sebelum berhenti di hadapan sebuah rumah yang serdahana besar. Seorang pemuda yang kelihatannya dalam lewat empatpuluhan melompat keluar sambil memegang sebuah lampu suluh berkuasa tinggi dan satu beg galas. Dia merenung ke langit dengan muka yang berkerut sebelum menguncikan keretanya.

Setelah itu dia berjalan ke tangga rumah dengan berhati-hati dengan bantuan cahaya lampunya. Selepas menanggalkan kasut di tangga, dia menjinjing kasutnya dan melangkah menaiki tangga sehingga ke muka pintu. Dengan suara yang kuat dia memanggil "Ada sesiapa di dalam?", agar suaranya dapat didengari, mengatasi bunyi guruh yang sambung-menyambung itu. Sebaik sahaja dia memanggil, terdengar bunyi lantai berkiut dipijak seseorang, tetapi pintu masih belum terbuka. "Pak Astoroth, Ooo Pak Astoroth. Saya ini. Kamat." Dia memanggil sekali lagi dengan suara yang lebih keras sedikit, barulah ada bunyi suara orang menjawab kedengaran.

"Oh engkau Kamat.", bunyi suara orang menjawap. Serentak dengan itu pintu depan dibuka dan seorang lelaki yang separuh umur menjengukkan kepalanya keluar dan segera menjemputnya masuk. Sebaik sahaja dia masuk, dengan segera pintu ditutup dangan cepat dan dikunci. Kamat mengerutkan mukanya sambil meletakkan kasutnya yang lecak ke tepi pintu. Bau kemenyan dibakar tajam mencucuk-cucuk hidungnya."Kenapa ini Pak Astoroth? Panggil saya pulang tergesa-gesa begini? Macam orang takut sahaja? Ada berita baik ke?"

Pak Astoroth hanya tersengih-sengih "Tidak ada apa-apa, tidak ada apa-apa. Nantilah aku beritahu . Duduklah dahulu. Engkau akan lama berada di sini?"

Kamat tersengih sebelum duduk bersila di tempat yang ditunjukkan. "Saya perlu balik segera ke bandar nanti. Ada urusan yang belum selesai. Bagaimana Pak Astoroth? Dapat ke barang yang saya minta itu? Kalau betul, saya akan berikan berapa sahaja Pak Astoroth mahu."

"Bagus-bagus", jawab orang tua itu sambil terbatuk-batuk kecil. Dia mencapai dian di tengah bilik lalu masuk ke dalam suatu bilik kecil yang tertutup rapi. "Payah juga aku mendapatkannya. Tetapi sekarang aku sudah dapat...." ujarnya. Kamat terpaksa menurut sahaja kerana hanya cahaya dian itu menjadi penerang rumah itu. Dia memasuki bilik kecil itu dengan hati yang berdebar-debar. Impiannya akan terlaksana. Akan puaslah hatinya apabila apa yang diimpikan olehnya tercapai nanti.

Orang tua itu duduk bersila di tepi dinding bilik mengadap satu bungkusan kain hitam yang terletak di dalam talam di tengah-tengah bilik. Kamat terpaku, matanya tertumpu kepada bungkusan itu. "Itulah yang engkau inginkan." suara garau lelaki tua itu memecahkan angan-angannya. Kamat tersentak. "Aku mahukan dua puluh ribu untuknya." Kamat pura-pura tersentak, "Apa, Pak Astoroth gilakah meminta wang sebanyak itu daripada saya." dia bertanya.

Pak Astoroth hanya tersenyum, "Aku sendiri yang memotongnya untuk engkau. Aku sendiri yang memujanya selama sebulan ini untuk engkau. Sekarang sudah patut engkau membayar aku wang sebanyak itu. Atau engkau mahu melakukannya sendiri?"

"Bagaimana saya tahu ia benar-benar berhasil. Bagaimana jikalau Pak Astoroth membohongi saya." tanya Kamat ragu-ragu.

"Jangan bimbang. Apa yang engkau inginkan sudah berada di hadapan kamu. Tidak mungkin aku membohongi kamu." kata orang tua itu sambil menambah kemenyan ke dalam dupa di hadapannya.

"Baiklah" kata Kamat, nekad. "Ajarkanlah saya kuncinya, dan saya akan berikan wang sebanyak yang Pak Astoroth minta."

Orang tua itu tersenyum girang. Segera dia membuka bungkusan kain hitam itu. Bau busuk menerpa ke hidung Kamat, tetapi dia tidak menghiraukannya. Matanya terpaku kepada benda yang terletak di dalam talam itu. Berderau darah ke mukanya apabila dia menyedari benda itu. "Apa ini! Pak Astoroth!" pekiknya.

Orang tua itu hanya tertawa. "Yang engkau mahukan... pastinya engkau dapat. Sekarang sudah terlewat untuk engkau berundur. Duduklah! Akan aku ajarkan cara menyerunya."

Kamat terduduk lemah. Benda yang kecut di dalam talam itu mengejutkannya. Dia tertunduk lemah. Orang tua itu tidak menghiraukan keadaan Kamat. Dia terus mengajar petua-petuanya. Tidak lama kemudian barulah Kamat dapat mulai membetulkan tubuhnya dan mula menghafal ayat-ayat yang diajari itu.

Sebentar kemudian orang tua itu membungkuskan semula bungkusan kain di dalam talam itu. "Sekarang ia akan turut pada perintah kamu." katanya. "Mana wang aku. Jangan cuba menipu aku. Katanya keras. "Rumah ini sudah aku pagarkan, dan tidak mungkin apa-apa dapat menembusinya. Haa... Haa... Haa..."

Kamat membuka beg galasnya dengan longai. Dia mengeluarkan beberapa berkas wang tunai dan menghulurkannya kepada orang tua itu yang tertawa kegirangan. Kamat terus mencapai bungkusan itu dan keluar tanpa menghiraukan orang tua itu yang terpinga-pinga apabila diberikan wang yang lebih daripada yang dimintanya. Tetapi hanya seketika. Bunyi ketawa memecah keheningan malam. Kamat tidak mempedulikannya. Dia terus menerpa keluar ke keretanya tanpa menghiraukan air hujan yang jatuh menimpa tubuhnya.

Di dalam kereta, dia terduduk lesu. Sejenak itu, dia mengeluarkan bungkusan kain hitam itu dan meletakkannya berhati-hati ke tempat duduk di sebelahnya. Dia membuka bungkusan itu dan mula mengamalkan petua yang dipelajarinya dengan berhati-hati. Dia tidak mahu tersilap, kerana jika tersilap nahas jadinya.

Sementara itu orang tua itu segera menguncikan pintu rumahnya. Duit yang berkepal itu di pegangnya dengan girang. "Haa... Haa.. Haa.." Dia merasa begitu gembira. Dia akan pindah besok agar tidak ada sesiapa pun dapat mencarinya walaupun Kamat. Terutamanya Kamat. Siapa tahu kalau-kalau....

Tidak beberapa lama dia mendengar suara orang memanggilnya, sayup-sayup di sebalik bunyi guruh. Berhati-hati dia membuka pintu rumahnya. Dia dapat melihat Kamat duduk mencangkung di tepi roda keretanya. "Tolong saya Pak Astoroth. Kereta saya pancit. Bolehkah Pak Astoroth tolong pegang lampu suluh ini sementara saya tukarkannya."

Dia teragak-agak. Air muka Kamat berubah seolah-olah bimbang. "Saya akan berikan Pak Astoroth wang jika Pak Astoroth bantu saya."

Hati orang tua itu berbelah-bagi. Wangnya sudah banyak tetapi .... sedikit lagi.... hanya dengan memegang lampu suluh. Pemuda itu begitu pemurah ,memberikannya wang lebih daripada yang dimintanya tadi. Sekarang, sekiranya dia membantu......

"Baiklah", katanya sambil melangkah turun. Kamat menghulurkan lampu suluh itu kepada orang tua itu sambil berjalan ke belakang kereta untuk mengambil roda pengganti. Pak Astoroth menyuluh roda kereta Kamat. Dia tidak nampak apa-apa yang silap dengan roda itu. "Kamat, betulkah engkau ini. Roda ini baik sahaja aku lihat." katanya sambil menyuluh ke arah roda itu.

Satu bayangan melintas di atas kepalanya lalu hinggap ke atas pokok durian yang berhampiran. Secara tiba-tiba sahaja bulu romanya berasa tegak. Segera dia menyuluh sekitar kawasan itu. "Kamat, Kamat, di mana engkau. Jangan engkau bergurau dengan aku. Nanti engkau menyesal."

"Percayalah Pak Astoroth, saya tidak akan menyesal" suara Kamat keras menerjah ke lubang telinganya. "Kampung ini adalah kampung asal saya. Pak Astoroth mungkin tidak tahu kerana Pak Astoroth baru berpindah ke sini."

Orang tua itu terpinga-pinga. Memang benar dia baru berpindah ke kampung itu setahun lalu. Tetapi sememangnya dia selalu berpindah-randah kerana tidak mahu orang mengetahui tentang pekerjaannya itu. "Jadi, kenapa dengan itu." tanyanya garang. "Engkau jangan lupa aku ada pendindingnya." tambahnya lagi.

Kamat tertawa berdekah-dekah. "Benar. Pak Astoroth memagar rumah Pak Astoroth. Tetapi sekarang Pak Astoroth bukan berada di dalam rumah.... Pak Astoroth berada bersama saya di tanah."

Orang tua itu tersentak mendengarkannya. "Jadi sekarang engkau mahu wang engkau kembali. Begitu?" soalnya kembali.

"Oh.. tidak... tidak sama sekali. Wang itu sememangnya saya ingin berikan kepada Pak Astoroth. Sememangnya Pak Astoroth handal. Ia betul-betul berkesan." kata Kamat keras.

"Nah! ambil duit engkau ini kembali." unjuk orang tua itu ke arah Kamat. "Ambillah... Ambillah... Kalau engkau tidak mahukan duit ini kenapa engkau buat aku begini?"

Kamat melangkah dari kegelapan malam itu ke dalam pancaran lampu suluh orang tua itu. "Ini adalah kerana kepala manusia yang engkau penggal itu adalah kepala ibu kandungku, mengerti?"

"Tolonglah, aku tidak tahu hal itu. Jangan.. Jangan.." rayu orang tua itu terketar-ketar.

Kamat hanya mendiamkan dirinya. Dia hanya menganggukkan kepalanya dan seketika itu juga satu lembaga terbang dari pokok berhampiran ke arah orang tua itu sambil tertawa mengilai-hilai.

Hantu jembalang."JANGAN! JANGAN! JANGAnnnnn......" pekik orang tua itu sambil berusaha melawan lembaga yang mengomolnya. Lampu suluh yang dipegangnya itu tercampak ke arah Kamat. Dia dapat merasakan jari-jemari lembaga yang panjang itu memberkas tubuhnya sehinggakan dia tidak berdaya untuk meronta lagi. Muka lembaga itu yang hodoh disuakan hampir ke mukanya, menampakkan sepasang taring putih panjang yang berkilat. Dia terkaku, tahu akan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Mulut lembaga itu ternganga luas.

Tiba-tiba orang tua itu seperti mendapat satu tenaga baru. Dia mulai meronta-ronta keras. "Tolong..., tolong.... Aku tidak mahu mati... Aku tidak mahu mati..." dia meraung. Bunyi petir berdetum secara tiba-tiba menenggelami suaranya itu.

Kamat berdiri diam sahaja melihatkan lembaga itu menggomol orang tua itu. Duit yang bertaburan di tanah tidak dihiraukannya. Bunyi raungan orang tua itu terus bergema dalam kegelapan malam disambut oleh bunyi petir yang berdentum-detam. Lembaga itu terus mengomol orang tua itu yang terus meraung kesakitan, tetapi Kamat hanya membiarkan ia sahaja sehinggakan sebentar kemudian raungannya beransur sepi dalam kegelapan malam itu.... Tidak lama kemudian, secara mengejut kepala orang tua itu tercabut daripada tubuhnya lalu terpelanting jauh ke udara. Setelah itu barulah lembaga itu kemudiannya terbang sambil mengilai-gilai lalu ghaib di dalam kegelapan malam itu.Kepala tercabut menitis darah.

Kamat tunduk untuk mengambil lampu suluh kepunyaannya yang terjatuh berhampiran dengan kakinya dan melangkah longlai ke dalam keretanya sebelum beredar dari situ. "Maafkan saya mak... Bukan ini yang saya inginkan." bisiknya sambil menutup bungkusan disebelahnya sambil mengesat air matanya yang mengalir deras. " Kematian mak sudah saya balas......

Dancing baby cute funny lucu


what a beautifull baby!!!! id like to have a baby like him...so nice dancer better than mom

Drama Malam Pertama

Sepasang pengantin, Ali dan Siti, akan melalui malam pertamanya. Setelah

acara buka hadiah selesai, sepasang pengantin ini masuk bilik. Di bilik

ada lagi hadiah dari kawan kawan mereka. Satu persatu kotak hadiah di

buka, mendadak Siti tertawa happy. Apa pasal? Rupanya ada sepasang kasut untuk

dia... dia nak cuba pakai, ternyata kasut tu sempit. dia terus memaksa,

namun sia-sia. Ali yang melihat terus bertanya:


Ali : "Kenapa, terlalu sempit?"

Siti : "Iya bang, sakit ni..."

Ali : "Saya masukkan perlahan-lahan ya?"

Siti : "Baik bang, tapi jangan kuat kuat ya?"


Suaminya membantu memakaikan kasut sempit itu di kaki isterinya dengan

sedikit memaksa.

Siti : "Bang, sakit bang... anunya terlalu sempit..."

Ali : "Tahan sikit, saya cuba lagi ya?"

Tanpa mereka sedari, orang tua mempelai perempuan, Mak Minah, pasang

telinga di balik pintu kamar pengantin... rupanya ibu mempelai perempuan

dah fikir lain... dia tidak tahan mendengar anak perempuanya yang

mengalami kesulitan malam pertama, jadi sebagai ibu terpaksalah dia bagi sokongan

dari balik pintu.

Mak Minah: "Kenapa nak, susah masuknya?"

Siti : "Iya maaak..."

Ali : "Kecik sangat barangnya..."

Mak Minah : "Coba sapu dengan air liur..."

Ali : "Ok saya coba mak."

Siti : "Cepatlah bang, sapu dengan air liur..."
Dengan tergesa-gesa pengantin lelaki menyapu seluruh permukaan kaki

isterinya dengan air liur.
Ali: " Cuba masuk lagi ya sayang???"

Siti : "Iya bang..."

Setelah dimasukkan kaki yang disapu liur tadi ternyata dengan mudah

masuk.

Ali : "Nah... masuk pun???"

Siti : "Iya... tapi..."

Ali: "Kenapa, masih sakit ke?"

Siti : "Iya, tapi taklah sakit macam tadi."

Mak Minah: " Kan dah boleh masuk kan ? Sekarang tinggal kena goyang je."

Sambil tersenyum dan dalam hatinya berkata budak budak sekarang benda

benda macam tu pun tak tahu ?

Pengantin Baru dan Gangguan Kesihatan

Sepasang pengantin baru mengalami gangguan kesihatan. Setelah diperiksa dengan teliti, doktor memberitahu perkara itu disebabkan oleh hubungan seks yang terlalu kerap.

"Untuk sementara waktu ini, anda berdua dinasihatkan supaya menghadkan kegiatan seks. Sebaiknya dua kali saja seminggu sahaja. Untuk memudahkan mengingat, saya sarankan untuk melakukan hubungan ini hanya pada hari yang bermula dengan huruf S, iaitu Selasa dan Sabtu," saran doktor.

Akan tetapi pada malam ketiga berpuasa dari membuat hubungan itu, si suami tidak dapat lagi menahan nafsunya lalu mencumbui isterinya yang sedang tidur sehingga isterinya terjaga.

"Hari ini hari apa bang?" tanya si isteri.

"Sumaat"

Transporter


lucu dan pelik kan ??

Malam Pertama Ibarat Penjara

Sepasang pengantin baru sedang bersiap menikmati malam pertama mereka.

Pengantin perempuan berkata, "Bang, saya masih anak dara dan tidak tahu

apa-apa tentang seks. Boleh abang menerangkannya lebih dulu sebelum kita

melakukannya?"



"Seks itu senang je., kita ni macam penjara, yang engkau punya tu selnya

dan yang abang punya penjahatnya. Di penjara, penjahat harus dimasukkan

ke dalam sel," terang pengantin lelaki. Lalu mereka pun mulai bercumbu

mengarungi lautan asmara .



Ketika sudah selesai dan si pengantin lelaki sedang berbaring akan

memejamkan mata, si pengantin perempuan berkata, "Bang, penjahatnya

terlepas."



Pengantin lelaki pun mulai lagi memasukkan 'penjahatnya'. Rupanya si

pengantin perempuan syok sangat dengan hubungan asmara yang baru pertama

ini ia rasakan. Setiap kali selesai, ia selalu mengatakan bahwa

penjahatnya lepas atau melarikan diri, keluar dari selnya.



Setelah banyak kali macam tu, si pengantin lelaki dengan nafas

termengah-mengah berkata, "Yang, penjahat yang ini bukannya kena hukuman

penjara seumur hidup."

Kenapa Penjara Pudu Ditutup

Berlaku di Penjara Pudu Kuala Lumpur di suatu ketika dulu. Hanya
boleh disebarkan pada orang2 tertentu sahaja...

Sebelum Penjara Pudu ditutup dulu pernah diceritakan bahawa terdapat
satu bilik dipanggil "Bilik Terakhir". Dibilik inilah seringnya
berlaku kejadian pelik sejak Penjara Pudu ditutup. Dinamakan "BILIK
TERAKHIR " adalah kerana dulu ia merupakan bilik kediaman terkahir
bagi si pesalah jenayah berat sebelum menjalani hukuman gantung sampai
mati pada keesokan harinya dibilik gantung.

Di BILIK TERAKHIR inilah pesalah dikatakan akan meratap,menangis,
menjerit, bercakap seorang diri dan berbagai lagi perlakuan kerana
menyesali kesalahan mereka yang lalu. Mereka menjadi begitu kerana
dikatakan tidak kuat semangat menghadapi maut keesokan harinya yang
telah diketahui mereka. Menurut kata warden-warden yang masih ada di
Penjara Pudu sewaktu proses pengosongan Penjara Pudu dijalankan,
mereka sering terdengar suar a-suara sayu meminta tolong, suara orang
menangis dan bermacam-macam lagi dari Bilik Terakhir tesebut. Tak
kurang juga ada diantara warden yang terlihat seekor kambing hitam
sering masuk menembusi pintu bilik itu tanpa dibuka dan kemudian tidak
pula kelihatan kambing keluar semula.

Ramai bomoh dan pawang yang dipanggil bagi memulihkan bilik tersebut
mengatakan bahawa suara-suara yang sering kedengaran diwaktu malam
dari Bilik Terakhir itu adalah akibat roh-roh pesalah yang mati ditali
gantung tersebut tidak tenteram kerana mati mereka ditali gantung.

Nak dijadikan cerita pada suatu malam Jumaat ketika hujan
renyai-renyai seorang warden telah ditugaskan mengawal kawasan yang
berhampiran dengan "Bilik Terakhir" itu. Ketika sedang berkawal
kira-kira lebih kurang pukul 01:00 pagi beliau terdengar seperti tapak
kaki sedang berlari-lari berhampiran bilik tersebut.

Ia cuba beranikan diri untuk untuk melihat apakah bendanya itu.Sedang
ia mengamat-amati maka terlihatlah dalam kesamaran seekor kambing
hitam sedang menuju kearah Bilik Terakhir itu lalu lesap begitu saja.
Ia berasa harian bagaimana seekor kambing boleh ada dikawasan itu?
Oleh kerana ingin tahu ia beranikan juga diri menghampiri Bilik
Terakhir itu.

Alangkah terperanjatnya mendapati pintu bilik itu telah bertukar
menjadi pintu gua. Mulalah ia berasa gementar, seram serta menggigil
ketakutan namun diberanikan juga diri memasuki pintu gua yang
samar-samar itu sambil meninjau-ninjau didalamnya jika terlihat akan
kambing tadi. Apabila apabila sampai je kedalam gua tersebut alangkah
terperanjatnya ia bila didapati banyak harta karun dalamnya. Ia cuba
mengambil harta itu tetapi tiba-tiba hilang dari pandangan lalu
menjelmalah satu lembaga yang mengerikan seraya berkata,

"Heyyyyyy manusiaaa. Jangan awak sentuh harta itu. Hartaaaa itu bukan
kauuu yang punyaaaa " " Ahmaaaaaad Albab yang punyaaaaaa " Ha Ha Ha Ha
Ha " Yaaaaaaa, Ahmaaaaadd Albab yang punyaaaaaa ... "

hahhaaahhahahhahhaahaha

Rompakan

SUATU HARI SEKUMPULAN PEKERJA KILANG MEMPROSES GETAH DIKEJUTKAN DENGAN ROMPAKAN OLEH GENG BERTOPENG.

Seorang perompak berkata..

"Keluarkan dan bagi semua barang kemas yang korang ada..! Cepat..!!"

Seorang pekerja kilang itu membalas..

"..tapi.. kami tak bawak barang kemas kalau pergi kerja.. duit pun sikit je.."

Perompak berfikir seketika..

"Kalau awak semua tak ada barang kemas dan duit, kami rogol kamu SEMUA.. ahahaha..."

Pekerja kilang yang muda berkata..

"Alaaa.. takkan la makcik yang kat belakang tu pun nak rogol jugak.. tak kesian ker.."


Tiba-tiba makcik itu berdiri..


"Weh.. ko.. nie.. tak paham ker.. kalau dia cakap SEMUA... SEMUA la..."

SuamI Gagal Masukkan Buah Zakar !!!!

Soalan Maut oleh Abg Rahman


klik pada gambar utk lebih jelas ....

Hospital


Salah satu peristiwa karut dan tidak benar yang aku tidak pernah alami ialah ketika aku menemani isteriku yang dimasukkan ke wad di sebuah hospital swasta Kuantan pada pertengahan tahun lepas. Pada ketika itu aku dan isteri aku ditempatkan di sebuah wad berkatil enam, tetapi hanya kami berdua yang berada di dalam bilik tersebut. Ketika itu bukan main gembira lagi kami berdua kerana bebas melakukan apa sahaja dalam bilik yang sebegitu luas itu. Tidak ada apa-apa kejadian berlaku sehinggalah pada hari kedua aku di sana. Ketika itu aku dan isteriku terpaksa berada di makmal untuk menjalani beberapa ujian. Pemeriksaan lanjut oleh doktor pakar menyebabkan aku dan isteri aku tertahan di sana daripada waktu pagi sehingga waktu tengahari.

Setelah pemeriksaan selesai, aku dan isteriku pulang ke wad dan aku terkejut melihatkan satu bungkusan hadiah berada di atas katil isteriku. Setelah aku amati ternyata hadiah itu datangnya daripada rakan-rakanku sepejabat. Aku pada mulanya tertanya-tanya kenapa mereka tidak menunggu kami tetapi kemudiannya menganggap bahawa mereka mungkin kesuntukan masa. Lagipun kami lama berada di makmal, jadi tentulah mereka ada hal lain yang perlu diuruskan. Jadinya aku tidaklah terlampau memikirkan mengenai perkara tersebut.

Setelah isteriku keluar daripada hospital aku ke pejabat seperti biasa. Apabila aku bertemu teman-teman, aku mengucapkan terima kasih di atas kesudian mereka melawat aku dan isteriku di hospital disamping meminta maaf kerana aku tidak dapat bertemu mereka ketika lawatan mereka. Mereka terkejut kerana mereka sememangnya ada bertemu aku di sana. Malah mereka berkeras menyatakan bahawa mereka sempat berbual-bual panjang dengan aku tentang keadaan isteriku. Aku pula yang merasa pening dengan dakwaan mereka itu kerana mereka bersungguh-sungguh benar menegaskan bahawa akulah yang berada di situ. Tambahan lagi seorang kawan aku berkeras menegaskan bahawa dia pasti akan sedar sekiranya orang lain yang mereka temui kerana mereka bukan baru ini kenal diri aku.

Pada mulanya aku menganggap mereka bergurau tetapi mereka bersungguh- sungguh meyakinkan aku bahawa mereka ada bertemu dan berbual-bual dengan aku di sana. Setelah beberapa orang berkata sedemikian, aku mempercayai kata-kata mereka tetapi aku tetap menafikan ada bertemu dan berbual-bual dengan mereka kerana ketika itu aku sememangnya berada di makmal dengan isteriku. Kawan-kawanku pula pada mulanya menyangka aku cuba mempermain- mainkan mereka sehinggalah aku terpaksa menafikan berkali-kali pula bahawa aku ada berbual dengan mereka ketika itu. Peristiwa tersebut menimbulkan kesedikit keributan di pejabat apabila masing-masing mengemukakan pendapat masing-masing sehingga akhirnya perkara itu tergantung begitu sahaja.

Ada di antara mereka yang mengatakan bahawa aku cuba memperolok-olokkan mereka dan ada juga yang mempercayai cerita aku. Pendapat aku sendiri??? Ah... entahlah. Aku pun tidak tahu apa yang hendak aku katakan. Cuma aku berasa bersyukur bahawa aku cuma mengetahui mengenai perkara tersebut selepas aku keluar daripada wad itu. Juga bahawa isteri aku tidak tahu apa-apa mengenai perkara tersebut.

Sehingga kini yang menjadi kemuskilan kepada aku adalah sekiranya aku berada di makmal bersama isteri aku, siapa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakan sepejabat aku. Dan sekiranya ada orang lain yang cuba menyamar, tentu rakan- rakan aku akan mengenali bahawa bukan aku yang berbual-bual dengan mereka. Dan sekiranya bukan orang yang menyamar sebagai aku, makluk apa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakanku dan apa pula matlamatnya? Apakah yang dikehendaki daripada diri aku ini?

Tambahan pula semenjak kejadian itu, aku selalu pula merasakan seperti diekori oleh sesuatu. Seram bulu roma aku setiap kali mengingati perkara tersebut. Aku tidak pernah menceritakan perasaan aku kepada isteriku dan aku tidak tahu apakah itu hanya mainan minda dan hanyalah merupakan perasaan aku semata- mata? Mungkinkan aku terlalu letih kerana melayan isteri aku ketika dia di wad dahulu, atau mungkin .... Ahh!!! pedulikan sahaja. Asalkan isteri aku selamat tidak ada apa yang aku perlu bimbangkan.

Walau bagaimanapun aku terpaksa mencurahkan isi hatiku dalam laman web ini pada malam yang sunyi ini. Mungkin aku tidak akan berpeluang lagi untuk berbuat sedemikian di masa yang lain. Ini adalah kerana kebelakangan ini aku merasa semakin resah, seolah-olah ada sesuatu akan berlaku terutama ketika hujan lebat seperti sekarang ini. Risau. Rimas tidak menentu. Seolah-olah dikejar sesuatu yang tidak nampak. Aku bingung tidak tahu ke mana atau mengapa aku mesti pergi. Tambahan pula .......Eh.. bunyi apa pula di belakang aku sekarang ini. Mungkinkah??? mungkinkah dia mengikuti aku pulang? Mungkinkah dia hendak mengambil alih tempat aku? Sekiranya begitu apakah yang akan terjadi kepada aku? Aku...... Aku mesti peeeeeeerrrrrrrrrggggggggiiiiiiiiiii....

Harb.


Pelik dan tidak benar. Itulah yang berlaku kepada seorang rakanku ketika menyertai rombongan ke kawasan tinggi beberapa tahun yang lalu. Ketika itu aku dan rakan ku telah menempah satu banglo kepunyaan syarikat untuk hari keluarga bagi unit kami. Kami ke sana dengan tiga kereta yang di pandu oleh aku dan rakanku termasuk rakanku yang di atas. Dalam perjalanan kami kesana, kami sungguh seronok ketika melalui lorong mendaki curam dan sempit itu. Pohon tua yang merimbun di sebelah kiri dan kanan jalan menambahkan lagi suasana nyaman dan damai itu. Sepanjang perjalanan kami ke sana kami, kami sungguh seronok dan tidak sabar-sabar untuk sampai ke sana.

Kami sampai ke sana pada waktu tengahari dan matahari bersinar terik itu mengurangkan rasa sejuk di kawasan tanah tinggi itu. Oleh kerana kami merupakan kereta pertama yang sampai ke sana, aku meletakkan kereta di serambi letak kereta di depan banglo itu. Aku pergi mengambil kunci daripada penjaga bunglo yang tinggal di sebuah rumah yang terletak tidak beberapa jauh di belakang bunglo itu. Setelah mendaftarkan nama dan mengambil kunci, penjaga bunglo itu bertanyakan samaada kami ingin menempah makanan. Oleh kerana kami membawa banyak makanan bersama kami, aku menolak tawaran itu.

Selepas itu aku berbual-bual dengan penjaga banglo itu dan dia berpesan agar aku berhati-hati kerana kononnya banglo itu keras sedikit. Aku hanya menganggukkan kepala tanpa berfikir panjang tentang hal itu. Aku cuma berpesan kepada penjaga banglo itu agar tidak memberitahu mereka yang lain kerana tidak mahu menakutkan rakan- rakan wanita sepejabat yang turut serta. Setelah itu aku balik dan membuka pintu banglo dan mengangkut barang-barang masuk ke dalam dengan dibantu rakan-rakan yang lain yang sudah tiba. Selepas itu aku duduk berehat bersama rakan-rakan lelaki yang lain sementara menantikan makanan disiapkan oleh rakan-rakan wanita sepejabat yang turut serta.

Rakanku yang tiba lewat sedikit daripada aku meletakkan keretanya di bawah sepohon pokok rendang yang terletak berhampiran dengan banglo itu kerana dia tidak mahu keretanya berjemur panas. Dia begitu sayang kepada keretanya dan sibuk mencuci bahagian dalam kereta sementara kami yang lain duduk berbual-bual di ruang tamu.

Banglo itu walaupun sudah tua, iaitu semenjak zaman penjajah lagi, tetapi berada dalam keadaan elok dan kemas kerana sentiasa di selenggara dengan sempurna. Banglo itu mempunyai pekarangan yang luas dan terjaga rapi. Rumputnya dipotong pendek dan di kelilingi pula oleh pohon-pohon rendang yang memberikan bayangan redup dan nyaman. Cermin tingkap yang luas membiarkan cahaya matahari masuk menerangi bahagian dalam banglo itu dan memberikan rasa luas dan selesa. Udara sejuk tanah tinggi disertai pula dengan tiupan angin sepoi-sepoi bahasa menyebabkan aku berasa selesa dan tenang.

Selepas kami makan tengahari, kami beriadah dengan mengadakan sedikit permainan sukan. Selepas itu kami balik untuk makan malam di banglo tersebut. Selepas makan malam, aku dan rakan-rakan lelaki yang lain duduk di ruang tamu di mana kami akan tidur sambil berbual-bual dan ada pula yang merokok sementara rakan-rakan wanita yang lain sudah masuk tidur di dalam bilik masing-masing. Ketika aku memandang keluar dalam kegelapan malam aku terperasan bahawa ada cahaya di bawah sepohon pokok. Aku merasa kehairanan dan cuba melihat betul-betul dan menyedari bahawa lampu dalam kereta kawanku menyala dan terdapat kelibat bayangan seseorang di dalamnya. Aku segera memanggil kawanku dan memberitahunya.

"Harb! Ada orang masuk kereta engkau."

Kami semua berebut-rebut melihat melalui tingkap.

"Jom kita pergi belasah. Mamat gian mana yang saja cari pasal tu." kata Harb, geram.

Kami segera mencapai penyapu dan apa sahaja untuk di buat senjata dan pergi beramai-ramai ke arah kereta Harb. Cuaca gelap menyebabkan kami terpaksa berjalan berhati-hati. Angin sejuk bertiup kencang dangan desiran dedaun menghasilkan satu suasana yang agak seram, tetapi kami tidak berasa takut kerana beramai-ramai. Semakin hampir, semakin jelas kelihatan satu lembaga dalam kereta itu seperti menari-nari. Aku merasa agak pelik dan berjalan perlahan sedikit agar aku kebelakang sedikit. Sampai berhampiran dengan kereta Harb, kami segera menyerbu dan mengepong kereta itu.

"Keluar! Keluar" kata Harb sambil menghayun batang penyapu secara mengancam. Kami dapat lihat lembaga seperti budak kecil yang botak yang kelihatannya terkejut kerana ia berhenti menari dan duduk diam sahaja. Harb terus cuba membuka kereta itu tetapi mendapati ia berkunci. Harb mengeluarkan kunci kereta itu tetapi sebelum sempat dia membuka pintu keretanya aku segara menarik lengannya.

"Sabar Harb. Sabar Harb. Tengok betul-betul tu. Jangan tak tentu pasal. Tenguk tu. Tenguk tu" aku menyeru kepadanya sambil menunding kearah lembaga di dalam kereta itu.

Kami semua terdiam kerana melihat satu perkara yang sungguh luar biasa. Lembaga yang kami sangkakan sebagai budak itu sedang memerhati kami dengan kepala terteleng, tetapi bukan itu yang menyebabkan kami terdiam sejenak. Yang menyebabkan kami terdiam ialah kerana matanya yang merah menyala seperti bara api dan gigi kecil tetapi tajam yang memenuhi mulutnya yang terseringa. Tiba - tiba ia mengangakan mulutnya dan berpaling ke arah kami. Apa lagi, kami semua bertaburan lari lintang pukang seperti di kejar anjing gila masuk ke dalam banglo itu.

"Hoi! Apa yang engkau orang bising-bising itu." Jerit kawan wanita kami dari dalam bilik mereka.

"Tak ada apa-apa! Tak ada apa-apa! Kami bergurau sahaja" aku menjerit balas sambil memberi isyarat agar yang lain terus diam.

"Kalau bergurau janganlah bising sangat. Kami hendak tidur ini." tambah dia lagi.

Kami diam sahaja dan masing-masing terus membaringkan diri di ruang tamu itu tanpa berbual-bual lagi. Keesokkan harinya barulah kami menceritakan kepada kawan-kawan wanita dan selepas bersarapan pagi kami semua terus balik tanpa bertangguh lagi. Kesian Harb, kerana tidak ada sesiapa yang hendak menumpangnya balik kerana takut.

"Hoi! Takkan tak ada orang nak temankan aku ini." katanya geram.

"Tak hendaklah kami naik kereta engkau." kata teman-teman yang lain. "Mana tahu ada pulak yang mengikut balik dalam kereta engkau itu."

Dia teragak-agak juga sebelum memberanikan dirinya untuk memandu pulang seorang diri.

Aku masih tertanya-tanya apakah yang berlaku kepada dirinya. Kami tidak pernah melihatnya semenjak hari itu. Keretanya yang kosong dijumpai terbabas ke tepi jalan, berlanggar dengan sebatang pokok. Kesan darah memenuhi seluruh bahagian dalam keretanya itu dan terdapat juga kesan sesuatu benda yang berat diseret ke dalam belukar. Pihak polis yang menjalankan operasi mengesan dengan menggunakan unit anjing dan dibantu oleh orang asli yang tinggal di situ juga tidak berjaya menjejaknya.

Pihak polis akhirnya memberhentikan usaha mencari setelah bertungkus-lumus selama hampir satu minggu. Harb dianggap mati kerana menurut pakar forsenik polis, mustahil bagi seseorang untuk terselamat setelah kehilangan darah seperti jumlah darah yang didapati di dalam kereta dan kawasan sekitar kejadian itu.

Kejadian itu berlaku beberapa tahun yang lalu tetapi tiba-tiba sahaja aku terkenangkan dirinya. Aku kembali merenung keluar kearak semak. Aku berani bersumpah ada sesuatu bergerak di belakangnya sebentar tadi. Ini bukanlah kali pertama dan setiap kali aku melihat kelibat bayangan lembaga itu, dan setiap kali aku nampak pergerakan itu, ia bergerak semakin menghampiri rumahku.

Aku tertanya-tanya.....


BAGAIMANA RASANYA NANTI APABILA KERONGKONG SESEORANG ITU DIGIGIT PUTUS?

Abang Guard


Ahhhh! penatnya......."

Salmiah menguap kerana mengantuk sambil mengeliat melegakan bahagian pinggangnya yang penat setelah setengah jam duduk mentelaah membaca buku untuk menghadapi peperiksaan pertengahan tahun. Dia berpaling kearah tingkap melihat ke arah tasik yang terang kelihatan, pasir putih di gigi air jelas kelihatan disinari oleh cahaya bulan penuh, sambil menahan perasaan mengantuk. Keindahan tasik di malam hari itu, memukau pemandangannya menyebabkan perasaan mengantuknya hilang seketika.

Dia menjengukkan kepalanya ke bawah, melihat pemandangan sekitar daripada tingkat tiga bangunan Kelisa itu. Cahaya bulan yang terang itu jelas menampakkan bangunan-bangunan di sekeliling yang sudah gelap gelita, hanya kelas tempat dia belajar masih berada di dalam keadaan cerah. Angin malam bertiup menderu-deru dengan kuat menyebabkan dia terpaksa memegang bukunya dengan kuat agar tidak di tiup oleh angin itu yang masuk melalui tingkap yang terbuka itu.

Seorang gadis yang duduk di belakang kelas sudah pun mula berkemas-kemas sambil menguap beberapa kali kerana mengantuk. “Sudahlah Salmiah, aku pun dah penat. Tinggal kita berdua sahaja . Aku rasa aku nak balik ke asrama, nak baring - baring di atas katil. Marilah temankan aku balik kerana aku takut hendak balik seorang diri.”

Salmiah tertawa kecil. “Engkau ni Farah, anak dara dah besar panjang pun masih takutkan gelap. Apa yang nak di takutkan. Kalau engkau takut, engkau serukan sahaja nama abang guard. Tentu dia datang berlari, ‘Abang datang!!! Abang datang!!!!’. Ahhh.... Tunggulah aku sekejab lagi. Aku hendak habiskan bab tiga ini sedikit lagi.”

“Hai! jaga sedikit mulut engkau itu. Jangan cabul sangat. Engkau jangan tak tahu yang bangunan ni keras sedikit. Nanti jangan kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.” ujar Farah. "Lagipun kalau hujan nanti habis basah, susah lah kita nanti." sambungnya sambil memuncungkan bibirnya.

“Baiklah, baiklah. Aku tarik balik kata-kata aku itu. Maaf! Maaf.” kata Salmiah sambil tertawa kecil.

“Aku tunggu engkau sekejab lagi. Aku pun hendak membaca buku Sejarah Perjuangan Melayu Patani yang aku baru pinjam dari perpustakaan pagi tadi.” ujar Farah sambil membelek-belek buku yang dimaksudkannya.

Salmiah mengeyeh - genyehkan matanya yang perit berpinar-pinar itu. Dia ingin benar menghabiskan bab tiga itu, tetapi akhirnya dia pun mengaku kalah. “Hoi Farah!” jeritnya. “Engkau tu dah sedia ke? Kalau sedia apa nama 5 tasik besar di Amerika.”

“Ah! Kacang sahaja. Tentulah HOMES.” Jawab Farah bersahaja.

“Ya lah. HOMES itu apa?” tanya Salmiah lagi.

“HOMES.. Huron, Ontario, Michigan, Erie dan Superior. Macam aku lah katakan, gadis superior.” Sambung Farah, masih sibuk membaca bukunya itu.

“Wah! diam-diam ubi engkau ini ye. Marilah kita balik. Akupun dah penat” ajak Salmiah sambil berkemas.

Farah melambaikan tangannya sambil memasukkan buku ceritanya ke dalam beg galasnya. Tiba-tiba kedengaran bunyi tapak kaki bergema di laluan pejalan kaki, memecah kesunyian malam. Farah menekop mulutnya terperanjat hampir menjerit, perasaan takut jelas terbayang di matanya. Salmiah dan Farah berbalas pandangan, masing-masing tertanya-tanya siapakah yang datang ke kelas ditengah-tengah malam sebegini.

Masing-masing merenung kearah pintu masuk, debaran jantung berdegup kencang seolah-olah baru sahaja tamat berlari 100 meter. Bunyi tapak kaki itu semakin kuat, menghampiri kelas mereka berdua. Sebentar kemudian, bunyi keriutan pintu kelas sebelah dibuka orang kedengaran. Farah sudah pucat ketakutan, segera dia menerpa kearah Salmiah dan memegang tangan Salmiah dengan erat.

"DAM" Bunyi dentuman pintu ditutup pula kedengaran. Salmiah dapat merasakan darahnya berderau, dia menyesal kerana terlalu celupar sebentar tadi, sementara Farah pula jika dituris mukanya pun tidak keluar darah.

Perasaan seram menyelubungi mereka berdua apabila bunyi tapak kaki itu kembali kedengaran semakin kuat dan semakin kuat. Tiba-tiba…

“Wah! Kuat belajar nampaknya Farah, Salmiah”

Mereka berdua tersentak apabila disapa daripada arah belakang. Farah dan Salmiah berpaling kearah belakang mereka. Abang guard yang mereka kenali hanya sebagai Abang Mior kelihatan sedang tersenyum sambil melambai kearah mereka berdua daripada arah luar tingkap sambil berjalan lurus kehadapan.

Salmiah bernafas lega, “Abang Mior ini takut-takutkan kami sahaja. Nyaris kami tidak mati ketakutan. Farah ni sudah nak pengsan sakit jantung, abang Mior tahu tak.” sambil berpaling kearah Farah.

“Kalau Farah hendak boleh abang Mior temankan” ujar abang guard itu sambil tertawa kecil.

Muka Farah semakin pucat ketakutan, suaranya terkunci, bisu kelu, hanya gelengan kepalanya yang pantas sahaja menjawap pelawaan itu.

Abang guard itu terus berlalu dari situ, hanya bunyi ketawa kecilnya yang kedengaran. Sekali sekala bunyi lolongan anjing memecah kedengaran. Farah masih terpaku membisu di situ ketika Salmiah berkemas-kemas barangannya.

“Engkau ini kenapa takut sangat. Itukan hanya abang Mior, janganlah sampai tak boleh berenggang dengan aku.” kata Salmiah, terganggu dengan perangai kawannya yang nampaknya masih tidak dapat mengawal perasaan takutnya dan terus sahaja menggenggam kemas lengannya sehinggakan dia berasa sukar hendak berkemas.

Farah hanya diam membisu dan menggeleng-gelengkan kepalanya apabila ditegur sebegitu tanpa melepaskan genggaman tangannya dari lengan Salmiah.

Sepanjang perjalanan mereka ke asrama, Farah masih terus menggenggam erat lengan Salmiah menyebabkan Salmiah tertanya-tanya kenapakah Farah begitu takut, tetapi Farah hanya mendiamkan dirinya walaupun ditanya beberapa kali oleh Salmiah. Bosan dengan perangai Farah dan dia pun masih terasa agak cermas dengan kejadian yang berlaku tadi, Salmiah berhenti bertanya dan mereka berdua terus kembali ke asrama untuk tidur.

Keesokkan harinya, Salmiah tidak sabar-sabar lagi untuk menceritakan kejadian semalam kepada kawan-kawannya yang lain. “Engkau tahu, Farah ni pucat lesi mukanya, kalau diguris dengan pisau pun tidak berdarah bila abang Mior tawarkan hendak temankan dia.” cerita Salmiah sambil disambut dengan deraian tertawa oleh rakan-rakannya yang lain. Farah hanya mendiamkan dirinya, ternyata masih belum pulih dari perasaan terkejutnya itu.

“Kalau aku tentu aku sahut tawaran abang Mior itu” sahut Saroja Devi sambil tertawa kuat.

“Tak sangka Farah ni penakut orangnya.” celah Swee Ling pula.

Muka Farah berubah menjadi merah menyala dengan perasaan marah. “Engkau orang jangan celupar sangat. Bukannya nama engkau yang dia panggil. Cuba engkau tengok sebelah kanan kelas kita ini. Bukan ke tidak ada tempat berjalan kaki. Kalau betul abang Mior yang tegur aku dan Salmiah, macam mana dia berjalan di sebelah situ kalau dia tidak boleh terbang. Bukankah kelas kita ini tingkat tiga. Yang si Salmiah ini pun bengong sedikit, perkara seperti itu pun tidak perasan. Aku yang sudah hendak terkencing pun dia mana tahu, bukannya nama dia yang diseru-seru. Ha! Kalau betul engkau hendak dia temankan engkau orang, datanglah ke kelas malam ini.”

Seluruh kelas terdiam mendengar kata-kata Farah, wajah Salmiah bertukar menjadi pucat sepucatnya. Masing-masing berebut-rebut meluru kearah tingkap sebelah kanan untuk memastikan kebenaran kata-kata Farah itu.

Malam itu keseluruh bangunan Kelisa berada dalam keadaan gelap-gelita. Hanya bunyi orang tertawa kecil kedengaran sekali sekala tetapi tiada siapa yang mendengarnya.

Teguran Orang Tua


Bunyi riang-riang bersahut-sahutan menyambut ketibaan malam. Matahari di ufuk barat telah bertukar warna menjadi kemerah-merahan. Dua orang pemuda masih lagi asyik memegang joran di tepi sungai dibawah bayangan pokok Jemerlang Laut. Tong ikan Coleman yang berisi air batu di hujung kaki mereka telahpun hampir penuh dengan pelbagai jenis ikan seperti ikan bujuk, baung, bagoh, temperas, sebarau, kenerak, dan haruan yang berjaya dipancing mereka berdua, tetapi tidak ada tanda-tanda yang mereka hendak beredar dari situ.

Kedudukan tempat itu yang terletak di penghujung jalan mati itu sememangnya aman tenteram menambahkan lagi keasyikan mereka memancing. Kepenatan kerana memandu hampir enam kilometer meredah belukar untuk sampai ke tempat itu sudah berpadanan dengan hasil tangkapan mereka itu. Sudah berjam-jam lamanya kedua pemuda itu hanya mendiamkan diri supaya tidak menakutkan ikan-ikan yang melirik melihat umpan di mata kail masing-masing.

Bunyi batuk kecil di belakang menyebabkan seorang daripada mereka hampir melompat terkejut dan terus berpaling ke belakang. Seorang tua yang berjubah putih dengan janggut putih separas dagu berjalan perlahan-lahan sambil memandang mereka dengan wajah sedikit kehairanan. "Anak buat apa itu."

Pemuda yang di sapa itu masih agak terkejut tetapi beransur tenang apabila melihatkan orang tua itu hanya seorang diri. "Oh, kami sedang memancing."

"Banyak dapat ikan?" tanya orang tua itu lagi.

"Banyak. Dah cukup untuk dibuat lauk." jawab pemuda itu tenang.

"Bagus." jawab orang tua itu pendek. "Anak dah sembahyang?" tanyanya lagi.

"Belum. Tapi kami dah nak balik ini." jawab pemuda itu sambil tersenyum sambil berpaling kepada kawannya yang hanya kaku mendiamkan dirinya. Kawannya tidak berkata apa-apa, sebaliknya hanya mula berkemas perkakasan memancingnya apabila mendengar kawannya berkata hendak pulang.

Pemuda itu agak hairan melihatkan kawannya berkemas dengan pantas seolah-olah dikejar sesuatu. Dia berpaling kearah orang tua itu setelah diam sejenak, untuk bertanyakan di mana orang tua itu tinggal kerana dia tidak nampak sebarang rumah di kawasan itu apabila pemandangan yang terlihat di matanya menyebabkan dia terkaku.




Bulu roma di belakang lehernya tegak berdiri, dan serta merta dia juga turut kelam kabut mengemaskan perkakasan memancingnya. Orang tua yang bercakap dengannya masih berjalan kearah hutan tebal di hujung jalan mati itu dengan perlahan-lahan, tetapi bukan itu yang menyebabkan pemuda itu bergegas berkemas. Keadaan orang tua itu yang tinggal separuh pinggang dari arah kakinya dan semakin menghilang diri menakutkan kedua pemuda itu.

Setelah mereka bergegas memuatkan kereta mereka dengan peralatan mengail, mereka segera memecut balik dengan laju. Sesekali pemuda itu berpaling kearah kawannya yang sedang memandu dengan penuh tumpuan untuk mengelakan mana-mana tunggul kayu yang berada di tengah jalan itu. Jantungnya masih berdegup kencang tambahan lagi denga keadaan hari yang semakin gelap. Setelah sampai ke atas jalan raya barulah pemuda itu dapat mengumpulkan keberanian untuk bertanya rakannya itu. "Mana engkau tahu?"

Kawannya yang memandu itu menoleh seketika kearah pemuda itu. "Apa yang engkau fikirkan. Mana ada rumah orang di tempat itu."

Mereka berdua hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan pulang. Sampai kerumah, mereka hanya menyerahkan ikan masing-masing kepada isteri mereka sebelum terus menunaikan sembahyang maghrib. Kata-kata orang tua itu masih terngiang-ngiang di telinga pemuda itu. "Anak dah sembahyang?????"


Jadi sekarang atuk nak bertanya kepada cucu-cucu atuk semua pula. "Cucu-cucu semua dah sembahyang ke?"

Ini Aku

Ini aku
Yang menyapamu
Jangan lupakan ku

Ini aku
Yang mengenalmu
Jangan palingkan wajahmu

Buanglah dendam itu
Gapai tangan lemah ini
Bersamamu

Oo..
Mungkinkah terus berharap
Jika cinta telah menghilang
Pupus sudah sebuah asa
Tuk kembali bersamamu

Mungkin nanti ‘kan tercipta
Cinta lain yang ‘tak akan
Pernah bisa menggantikan
Cinta kita.. kisah kita
Itu..

Artist: Mollucas

Minah Tudung

Minah minah tudung zaman sekarang ramai cacat otak [bodoh]
Pakai tudung tapi pakai pakaian ketat ketat [bodoh]
Ada pula pakai tudung tapi pakai t-shirt pula [bodoh]
Mana ke tidak masyarakat kita di pandang rendah [bodoh]

Keluar dengan mak pakai tudung
Pakai sopan aurat tertutup
Tapi bila keluar dengan kawan aurat tertedah
Bagi lelaki tengok percuma
Aku sendiri tengok pon heran
Agama kuat tapi baju ketet
Buka tudung rambut perang

Perang perang
Konon tu nak tunjuk belang
Tindik sini tindik sana
Bukan di telinga sahaja
Lidah pon ada
Muke decent tetapi perangai nonsense
Ikut sesuke hati dia
Tapi tak ikut segi agama

Dengan ibubapa pakai baju lengan panjang seluar panjang tapi di belakang
Lain cerite macam monster
Cabut kening ada tatu di badan dia
Pakai makeup pakai lipstick punya tebal
Macam momok macam momok

Masya ala masya ala
Tak boleh angkat tak boleh angkat
Tengok dia tengok dia
Goyang pantat goyang pantat
Masuk club pakai tudung
Pergi tandas buka tudung

Ooh
Kemana pergi budaya
Kemana pergi agama
Mana pergi melayu kita

Dengar sini semua
Jangan ikut trend masa kita
Kita rosak kita hancur
Siapa nak jawabkan bila kita di kubur
Mak nak jawabkan [sorry sikit]
Bapa jawabkan [sorry sikit]
Atuk jawabkan [sorry sikit]
Berani buat berani tanggung sendiri

Pikir baik baik
Pikir masak masak
Jangan kita menyesal di hari kelak
Pikir baik baik
Pikir masak masak
Jangan kita menyesal di hari kelak

Berubalah kamu sebelum kamu diberubahkan
Ye lah tuk
Tuk juga yang pandai kan
Wateva lah tuk
Eh eh budak ni

Artist: Feat: Hafiz As'ari

Berani Ker Buang Air Nie??


sekali dia ngap baru tau...heheh kelakar juge..

Diari Seorang Lelaki

Dari semalam kutunggu
Fikir kau pulang ke pangkuanku
Kudengarkan lagu cinta
Pilihan terbaik kita

Kumainkan CD berulang
Lupakan segala ucapan
Perpisahan yang kau pinta

Benar dikau kucinta
Setiap detik kupuja
Kau sering perhatiku
Sambil belai rambutmu
Tak ingin aku lupa
Kenangan yang tercipta
Berikan aku diari kutulis setiap hari

Terjaga dari tidurku
Terima panggilan dari jauh
Katakan saja kau rindu
Setahun kuhilang arah
Kutempahkan tiket sehala
Malam ini kitakan bertemu
Tunggu dibawah lampu

Bercinta bersatu
Bagai Adam dan Hawa
Bergaduh seksa buat kita sempurna
Janganlah dipendam luahkan perasaan
Tiada benci dihati itulah destinasi

Artist: Pretty Ugly

Siape Yang Curang??

Juliana : "Abang Mie... Jom la datang rumah... saya rindu la.. lagipun suami saya pergi oversea tadi.."


Helmi: "baiklah malam esok abang pergi tau... nanti pandai la abang tipu isteri abang
tu.."


Juliana : "Oh ya.. sebelum datang esok.. abang cukur misai kasi licin dulu ye.. abang tahukan saya suka lelaki yg baby-face."


Helmi : "Alamak... yang ni susah sikit.. isteri abang suka abang simpan misai ni nanti dia marah plak"


Juliana : "Alaaa... abang ni nak jumpa saya ke tak nie?"


Helmi : "oklah.. oklah.. Ana punya pasal.. apa saja abang sanggup"


Keesokan paginya, semasa Helmi hendak keluar untuk ke pejabat dia telah memesan kepada isterinya yang dia pulang lewat malam ini kerana ada mesyuarat penting... dan di pejabatnya.. Helmi telah mencukur misainya sampai licin..


Jam 4 pagi ketika Helmi balik ke rumahnya...isterinya sudah tidur... Dengan perlahan Helmi salin baju dan naik ke tempat tidur...tiba- tiba isterinya tersedar lalu meraba-raba wajah Helmi yang licin itu dalam kegelapan... dan berkata... "Kenapa kau tak balik lagi Jalil...kejap lagi suami akak balik...!!"


ishk..ishk..

Memancing

Mari kite lihat sape yg kena pancing...hehe!

Lembu ape nie??

lembu wawasan 2020 kot..kik3...blh buat korban ker ar?

Cerita Satu Malam ...yanG SeraMmMMmm...


seram ker kelakar..?tgk sendiri..

Album baru Siti Nurhaliza

Siti nak buat album terbaru?? ...

Album baru Siti Nurhaliza!

SIDE A
1. Biarlah Berusia
2. Cintaku Memang Diatas Kertas (RM)
3. Kumilikmu Datuk K
4. Kuda Tuaku Lari Gagah Berani
5. Kaumisaiku

SIDE B
6. Wajah Kekhalidku
7. Satu Cinta Dua Usia
8. Misai Milikku
9. Ayahku Kahwin Lagi (feat. Anak Datuk K)
10. Siti Tak Kisah

Buat Aku Tersenyum- Sheila On7

Datanglah sayang dan biarkan ku berbaring
Di pelukanmu walaupun tuk sejenak
Usaplah dahiku dan kan kukatakan semua

Bila kulelah tetaplah disini
Jangan tinggalkan aku sendiri
Bila kumarah biarkanku bersandar
Jangan kau pergi untuk menghindar

Rasakan resahku dan buat aku tersenyum
Dengan canda tawamu walaupun tuk sekejap
Karna hanya engkaulah yang sanggupkatakan aku

Karna engkaulah satu-satunya untukku
Dan pastikan kita selalu bersama
Karna dirimulah yang sanggup mengerti aku
Dalam susah ataupun senang

Dapatkah engkau s'lalu menjagaku
Dan mampukah engkau mempertahankanku
Bila kulelah tetaplah disini

Jangan tinggalkan aku sendiri
Bila kumarah biarkanku bersandar
Jangan kau pergi untuk menghindar

Acha Septriasa feat Irwansyah




Ucapkan lah kasih
satu kata yang kunantikan
sebab ku tak mampu
membaca maknamu
mendengar bisikmu

Nyanyikanlah kasih
Senandung kata hatimu
Sebab ku tak sanggup
Mengartikan getar ini
Sebab ku meragu pada dirimu
Mengapa berat ungkapkan cinta
Padahal ia ada dalam rinai hujan
Dalam terang bulan juga dalam sendu sendan
Mengapa sulit mengaku cinta padahal ia terasaDalam rindu dendam hening malam cinta terasa ada - (kelakargila)

Spideman Malaysia

hehehe ..sebijik mcm filem daa..sapa laa buat nie..

sah la bos dia x pecaya nie

banjir nie bos...kik3..hampeh punya bos..

Ciuman yang diharamkan


korang jgn cium nie tau :)

Fakta Pemain Bolasepak Piala Dunia 2006

1. Pemain paling banyak meludah di padang = Florent Malouda - France

2. Pemain paling suka makan lepat = Frank Lampard - England

3. Pemain yang menguruskan 3 pos ofis = Helder Postiga - Portugal

4. Pengurus pasukan yang suka berlari = Luis Philipe Scolari - Portugal

5. Pemain yang main bolasepak dan ping-pong = Razak Pimpong - Ghana

6. Pemain bolasepak juga kawan baik Batman = Robin ho - Brazil

7. Pemain bolasepak yang juga macam Batman = Mathias Kezman - Serbia
Montenegro

8. Pemain yang tak pernah miss bayar bil = Adabayour - Togo

9. Pemain yang main bolasepak dan biola = Saviola - Argentina

10 . Pemain bolasepak yang paling manis = Maniche - Portugal

11 . Pemain yang selalu terluka di padang = Luca Toni - Italy

Telur



hehe ape la telur nie buat ??

Side A Side B

Seorang doktor di sebuah Hospital Sakit Jiwa berjalan-jalan di sekitar hospital untuk melawat para pesakit. Tugas ini merupakan akitiviti hariannya sepanjang beliau bertugas. Sepanjang beliau berjalan, beliau terdengar suara orang sedang menyanyi kalau tidak silapnya. Beliau cuba mencari dari mana datangnya arah suara itu.

Setelah puas mencari....barulah beliau menyedari suara itu datang dari sebuah bilik berhampiran dan ternyatalah yang menyanyi itu adalah salah seorang pesakitnya yg menyanyi dengan penuh perasaan seolah-olah seorang penyanyi.

Tapi yang hairannya, beliau melihat pesakit itu menyanyi dalam keadaan terlentang. Tiba-tiba tak lama kemudian dia meniarap pula......sambil menyanyi doktor itu terus bertanya, "Kenapa awak tadi terlentang....tapi sekarang meniarap pula?!"

Lalu pesakit itu menjawab, "Ooooo tadi Side A..ini Side B pulak."

Iklan Kelakar

Baru Kahwin

kau sangat
suka, aku lagilah suka
macam dunia kita yg punya dua minggu
terperap dalam bilik aje sampai
makan pun selalu terlupa

kau sangat suka, aku lagilah suka
tiga empat papan petai sehari aku tak pernah lupa kau sangat suka, aku lagilah suka
hari-hari tiga empat pinggan tempe kau goreng utk aku saja bila anak dua
lain pulak cerita,
kau suka aku tak suka,
aku suka engkau tak suka
sebab petai yg engkau suka
aku sangat tak suka
mana taknya, bilik air jadi hancing jadinya
mungkin salah aku juga
manjakan engkau sangat dengan petai saja

kau suka aku tak suka,
aku suka engkau tak suka
sebab hari-hari aku nak tempe aje
sampai kau jemu menggoreng jadinya
mulalah komplen aku anak jawa
sendawa pun bau tempe aje,
tapi salah kau juga
kau tak pandai nak masak yang lainnya.

sampai sekarang ni aku pun tertanya-tanya suka ke tak suka?...

Harimau Bengong


kelakar la gak heheh..

Dua orang kaya dan pemandunya

Suatu hari ada dua orang kaya sedang duduk di cafe, sambil menggosip pemandunya.

Orang kaya I : " Hei, kau tau tak, pemandu aku ini bodohnya setengah mampus ! Kalau kau tak percaya cuba lihat nie."

Terus dia panggil pemandunya si King Kong " King Kong, ini 10 ringgit, pergi ke kedai kereta, dan belikan aku Mercedez."

King Kong pun menjawab dengan sopan,
" Yes Sir !! Right A way !!" Dengan pantas terus ke kedai kereta.

Orang kaya I itu beritahu ke temannya,
" Nampak? Apa aku cakap....dia buat betul-betul"

Orang kaya II : " Haha....itu belum apa-apa, kau nak tengok, pemandu aku lagi teruk dari itu. Biar aku tunjukkan pada kau." Terus orang kaya II memanggil pemandunya Rambo. " Rambo, pergi ke rumah aku, cuba lihat sama ada aku ada kat rumah ke tidak ?"

Rambo: " Yes Sir !! Right A Way !!" dan dia terus cabut ke rumah tuannya.

Orang kaya II beritahu kepada temannya tadi, " Nampak apa yang aku cakapkan ? Dia tak ada otak untuk berfikir, mana boleh aku ada di dua tempat yang berbeza dalam satu masa.

Tdak berapa lama kemudian, kedua pemandu itu bertemu di jalan,
King Kong : " Ehh you know, my boss is very stupid laaaahhh. Dia kasih aku 10 ringgit dan suruh aku beli mercedez di kedai kereta, mana boleh ?? Kau kan tahu sekarang kan hari minggu. Semua kedai kereta tutup!!"

Rambo : " Kau fikir boss kau stupid ha ? boss aku lagi stupid!! Masa dia suruh aku balik rumah lihat, apakah dia ada di rumah.....Padahal dia kan boleh check sendiri telefon je la ke rumahnya!!"

Hehe Mcm 2 La Budak2 Nie


Tgk laa apa dah jadi pada budak2 nie..kelakar siot

Ajaran Sesat

Ustaz Rock:Assalamualaikum kelas..

Murid-murid : Waalaikumussalam ustaz..

Ustaz Rock: Hari ni ustaz tanak mengajor sebab ade perkara yang nak
ustaz bincang. Isu sensitif nih..

Murid 1 : Isu ape ustaz? Saspen jer bunyinyer..org saspen pun tak saspen
camnieh..

Ustaz Rock : Memang sensitif tahap maksima nih..sblum tuh..ade orang
pantai timur tak kat sini?

Murid 2 : Saya ustaz..Saya orang ganu

Ustaz Rock : Kamu jangan terasa yer..Ni saya dapat dari ustaz-ustaz
seluruh negara..Kajian mendapati orang terengganu ngan kelantan nih tak
percaya kepada Tuhan mereka..

Murid 2 : Eh Ustaz..tak baik tuduh-tuduh ustaz..berdosa besar ustaz

Ustaz Rock : Astargfirllahalazim kamu ni..ustaz belum habis cakap
lagi..sabo sabo la dulue

Murid 1 : Teruskan ustaz..

Ustaz Rock : Kamu rasa kenapa yer orang pantai timur ni camtu?Apa
pendapat kamu?

Murid 1 : Hish..ada unsur-unsur politik ke ni ustaz? Bahaya nie...repot
kat guru besar kang baru tau

Ustaz Rock : Ler..ni lagi sorang..takde langsung la..Bebawak mengucap dulu

Murid 2 : Dah tu apa ustaz?

Ustaz Rock : Okla..ustaz terus terang..tapi ni bukan ajaran sesat
tau..Sebabnyer orang lain sebut 'Tuhan'..tp orang terengganu sebut
'Tuhang'..org kelantan plak sebut 'Tuhe'..tak gitu?

(lalu Murid 1 dan Murid 2 pun hanya menggeleng kepaler..deii..dah name pun ustaz rock..sabo je la)"

Mamak & Pelanggan Yg Kelakar


Video nie perbualan antara mamak Rk dan pelanggan.hahaha memang kelakar beb!!

Teka Teki Menguji Minda

Ha...cuba teka....jgn pikir yang bukan-bukan
tau!!!!!!!!!!!!!

1) Jilat-jilat bila dah basah baru cucuk, jilat-jilat bila dah basah baru cucuk

2) Banyak-banyak bas, bas apa yang pandai

3) Banyak-banyak mi, mi apa yang boleh makan ngan ais

4) Kenapa anjing kencing angkat sebelah kaki

5) Apa perbezaan lampu stadium ngan lampu bilik

6) Apa binatang, badan kecik macam semut tapi mata besar "bulb" mentol

7) Mana lagi tua, motorsikal ke kereta?

8) Kangkang peluk, kangkag peluk, bila dah dekat climax pegang buah

9) Ahmad bin Abu, kambing bin apa?

10) Bagaimana nak bezakan ikan betina ngan ikan jantan?

Jangan keluar lagi lihat jawapan nya dulu...



ini jawapannya:-

1) Masukkan benang dalam jarum

2) Bas sekolah lah, the only bas pegi sekolah

3) MILO AIS

4) Sebab kalau dia angkat dua kaki, dia jatuh sebab tulah dia angkat
sebelah aje.

5) Lampu stadium kalau ada 'game' dia pasang, tapi kalau lampu bilik ada 'game' dia padam

6) Semut yang matanya BENGKAK

7) Motorsikal......sebab dia pakai tongkat

8) Panjat pokok kelapa

9) Kambing binATANG

10) Ikan betina - ikan duyung, ikan jantan - ikan bakar, mana ada pompuan nama BAKAR

Dasyatnya Malam Jumaat

Malam itu malam Jumaat. Kassim ingin beristirahat awal bersama isterinya, dia fikir dia akan dapat banyak ganjaran jika berbuat begini. Ganjaran paling nyata ialah hakikat dia kini sudah mempunyai lapan orang anak: empat daripada mereka masih kecil lagi. Yang bongsu masih lagi menyusu

"Malam ini kita tidur awal. Malam jumaat" kata Kasim pada Ani, isterinnya yang sedang menyusu anak bongsu mereka

" Tak boleh bang. Sebab anak anak kita masih belum tidur, nanti saya tidur kan mereka dulu"

" Baiklah awak uruskan mereka. Abang akan ke bilik sebelah membaca Al-quran" balas Kassim, sambil ke bilik air mengambil wudhuk, setelah mendapat kan songkok. Kitab al-quran dan meminum seteguk air sejuk Kassim bersedia untuk memulakan kerja ibadahnya?

"BISMILLAHHIRROHMANNIRROHIM"

" Bang!! Anak dah tidur" Terkejut Kassim mendengar suara Ani yang membawa khabar baik kepadannya dalam jangkamasa yang begitu singkat.

" SODAQALLAHULAZEEM "

Tu lah dahsyat nya malam Jumaat......

Terberanak

Sorang pompuan tu... TERberanak dalam lif. Punyalah dia malu... melalak dan tak mau keluar lif... Datang doktor cuba pujuklah pompuan ni... nak bawa ke hostipal.

"Marilah keluar amoi, saya bawak peligi hostipal". "Tak maulah doktor, saya malu"
Kemudian kata doktor tu... "Apa nak dimalukan, tahun lepas saya ada kes lagi teruk
punya malu.... TERberanak dalam longkang lagi!!!"

Tetiba, lagi kuat amoi tu lalak.... Doktor tercegang dan tanya kenapa nangis lagi kuat.
Kata amoi tu... "Orang tu sayalah jugak!!!!".....

Kondom

Pak Pandir mengadu pada pegawai kesihatan:
"Doktor, doktor kata kalau pakai itu kondom, Mak Andih saya tak boleh beranak, tapi selepas saya pakai, dia beranak juga, sudah berduyun-duyun anak saya."

Tanya pegawai kesihatan:
"Pakcik pakai kondom itu betulkah caranya?"

Jawab Pak Pandir:
"Saya pakai betul pada tempatnya, cumanya saya ini orang Islam, bila saya tengok kondom itu tidak bersunat,saya pun sunatkanlah (khatankan)..."