Jika anda masih baru disini, sila masukkan email anda utk dapatkan update-update terkini melalui email dan melanggan kelakargila:

Delivered by FeedBurner

Pengantin Baru dan Gangguan Kesihatan

Sepasang pengantin baru mengalami gangguan kesihatan. Setelah diperiksa dengan teliti, doktor memberitahu perkara itu disebabkan oleh hubungan seks yang terlalu kerap.

"Untuk sementara waktu ini, anda berdua dinasihatkan supaya menghadkan kegiatan seks. Sebaiknya dua kali saja seminggu sahaja. Untuk memudahkan mengingat, saya sarankan untuk melakukan hubungan ini hanya pada hari yang bermula dengan huruf S, iaitu Selasa dan Sabtu," saran doktor.

Akan tetapi pada malam ketiga berpuasa dari membuat hubungan itu, si suami tidak dapat lagi menahan nafsunya lalu mencumbui isterinya yang sedang tidur sehingga isterinya terjaga.

"Hari ini hari apa bang?" tanya si isteri.

"Sumaat"

Transporter


lucu dan pelik kan ??

Malam Pertama Ibarat Penjara

Sepasang pengantin baru sedang bersiap menikmati malam pertama mereka.

Pengantin perempuan berkata, "Bang, saya masih anak dara dan tidak tahu

apa-apa tentang seks. Boleh abang menerangkannya lebih dulu sebelum kita

melakukannya?"



"Seks itu senang je., kita ni macam penjara, yang engkau punya tu selnya

dan yang abang punya penjahatnya. Di penjara, penjahat harus dimasukkan

ke dalam sel," terang pengantin lelaki. Lalu mereka pun mulai bercumbu

mengarungi lautan asmara .



Ketika sudah selesai dan si pengantin lelaki sedang berbaring akan

memejamkan mata, si pengantin perempuan berkata, "Bang, penjahatnya

terlepas."



Pengantin lelaki pun mulai lagi memasukkan 'penjahatnya'. Rupanya si

pengantin perempuan syok sangat dengan hubungan asmara yang baru pertama

ini ia rasakan. Setiap kali selesai, ia selalu mengatakan bahwa

penjahatnya lepas atau melarikan diri, keluar dari selnya.



Setelah banyak kali macam tu, si pengantin lelaki dengan nafas

termengah-mengah berkata, "Yang, penjahat yang ini bukannya kena hukuman

penjara seumur hidup."

Kenapa Penjara Pudu Ditutup

Berlaku di Penjara Pudu Kuala Lumpur di suatu ketika dulu. Hanya
boleh disebarkan pada orang2 tertentu sahaja...

Sebelum Penjara Pudu ditutup dulu pernah diceritakan bahawa terdapat
satu bilik dipanggil "Bilik Terakhir". Dibilik inilah seringnya
berlaku kejadian pelik sejak Penjara Pudu ditutup. Dinamakan "BILIK
TERAKHIR " adalah kerana dulu ia merupakan bilik kediaman terkahir
bagi si pesalah jenayah berat sebelum menjalani hukuman gantung sampai
mati pada keesokan harinya dibilik gantung.

Di BILIK TERAKHIR inilah pesalah dikatakan akan meratap,menangis,
menjerit, bercakap seorang diri dan berbagai lagi perlakuan kerana
menyesali kesalahan mereka yang lalu. Mereka menjadi begitu kerana
dikatakan tidak kuat semangat menghadapi maut keesokan harinya yang
telah diketahui mereka. Menurut kata warden-warden yang masih ada di
Penjara Pudu sewaktu proses pengosongan Penjara Pudu dijalankan,
mereka sering terdengar suar a-suara sayu meminta tolong, suara orang
menangis dan bermacam-macam lagi dari Bilik Terakhir tesebut. Tak
kurang juga ada diantara warden yang terlihat seekor kambing hitam
sering masuk menembusi pintu bilik itu tanpa dibuka dan kemudian tidak
pula kelihatan kambing keluar semula.

Ramai bomoh dan pawang yang dipanggil bagi memulihkan bilik tersebut
mengatakan bahawa suara-suara yang sering kedengaran diwaktu malam
dari Bilik Terakhir itu adalah akibat roh-roh pesalah yang mati ditali
gantung tersebut tidak tenteram kerana mati mereka ditali gantung.

Nak dijadikan cerita pada suatu malam Jumaat ketika hujan
renyai-renyai seorang warden telah ditugaskan mengawal kawasan yang
berhampiran dengan "Bilik Terakhir" itu. Ketika sedang berkawal
kira-kira lebih kurang pukul 01:00 pagi beliau terdengar seperti tapak
kaki sedang berlari-lari berhampiran bilik tersebut.

Ia cuba beranikan diri untuk untuk melihat apakah bendanya itu.Sedang
ia mengamat-amati maka terlihatlah dalam kesamaran seekor kambing
hitam sedang menuju kearah Bilik Terakhir itu lalu lesap begitu saja.
Ia berasa harian bagaimana seekor kambing boleh ada dikawasan itu?
Oleh kerana ingin tahu ia beranikan juga diri menghampiri Bilik
Terakhir itu.

Alangkah terperanjatnya mendapati pintu bilik itu telah bertukar
menjadi pintu gua. Mulalah ia berasa gementar, seram serta menggigil
ketakutan namun diberanikan juga diri memasuki pintu gua yang
samar-samar itu sambil meninjau-ninjau didalamnya jika terlihat akan
kambing tadi. Apabila apabila sampai je kedalam gua tersebut alangkah
terperanjatnya ia bila didapati banyak harta karun dalamnya. Ia cuba
mengambil harta itu tetapi tiba-tiba hilang dari pandangan lalu
menjelmalah satu lembaga yang mengerikan seraya berkata,

"Heyyyyyy manusiaaa. Jangan awak sentuh harta itu. Hartaaaa itu bukan
kauuu yang punyaaaa " " Ahmaaaaaad Albab yang punyaaaaaa " Ha Ha Ha Ha
Ha " Yaaaaaaa, Ahmaaaaadd Albab yang punyaaaaaa ... "

hahhaaahhahahhahhaahaha

Rompakan

SUATU HARI SEKUMPULAN PEKERJA KILANG MEMPROSES GETAH DIKEJUTKAN DENGAN ROMPAKAN OLEH GENG BERTOPENG.

Seorang perompak berkata..

"Keluarkan dan bagi semua barang kemas yang korang ada..! Cepat..!!"

Seorang pekerja kilang itu membalas..

"..tapi.. kami tak bawak barang kemas kalau pergi kerja.. duit pun sikit je.."

Perompak berfikir seketika..

"Kalau awak semua tak ada barang kemas dan duit, kami rogol kamu SEMUA.. ahahaha..."

Pekerja kilang yang muda berkata..

"Alaaa.. takkan la makcik yang kat belakang tu pun nak rogol jugak.. tak kesian ker.."


Tiba-tiba makcik itu berdiri..


"Weh.. ko.. nie.. tak paham ker.. kalau dia cakap SEMUA... SEMUA la..."

SuamI Gagal Masukkan Buah Zakar !!!!

Soalan Maut oleh Abg Rahman


klik pada gambar utk lebih jelas ....

Hospital


Salah satu peristiwa karut dan tidak benar yang aku tidak pernah alami ialah ketika aku menemani isteriku yang dimasukkan ke wad di sebuah hospital swasta Kuantan pada pertengahan tahun lepas. Pada ketika itu aku dan isteri aku ditempatkan di sebuah wad berkatil enam, tetapi hanya kami berdua yang berada di dalam bilik tersebut. Ketika itu bukan main gembira lagi kami berdua kerana bebas melakukan apa sahaja dalam bilik yang sebegitu luas itu. Tidak ada apa-apa kejadian berlaku sehinggalah pada hari kedua aku di sana. Ketika itu aku dan isteriku terpaksa berada di makmal untuk menjalani beberapa ujian. Pemeriksaan lanjut oleh doktor pakar menyebabkan aku dan isteri aku tertahan di sana daripada waktu pagi sehingga waktu tengahari.

Setelah pemeriksaan selesai, aku dan isteriku pulang ke wad dan aku terkejut melihatkan satu bungkusan hadiah berada di atas katil isteriku. Setelah aku amati ternyata hadiah itu datangnya daripada rakan-rakanku sepejabat. Aku pada mulanya tertanya-tanya kenapa mereka tidak menunggu kami tetapi kemudiannya menganggap bahawa mereka mungkin kesuntukan masa. Lagipun kami lama berada di makmal, jadi tentulah mereka ada hal lain yang perlu diuruskan. Jadinya aku tidaklah terlampau memikirkan mengenai perkara tersebut.

Setelah isteriku keluar daripada hospital aku ke pejabat seperti biasa. Apabila aku bertemu teman-teman, aku mengucapkan terima kasih di atas kesudian mereka melawat aku dan isteriku di hospital disamping meminta maaf kerana aku tidak dapat bertemu mereka ketika lawatan mereka. Mereka terkejut kerana mereka sememangnya ada bertemu aku di sana. Malah mereka berkeras menyatakan bahawa mereka sempat berbual-bual panjang dengan aku tentang keadaan isteriku. Aku pula yang merasa pening dengan dakwaan mereka itu kerana mereka bersungguh-sungguh benar menegaskan bahawa akulah yang berada di situ. Tambahan lagi seorang kawan aku berkeras menegaskan bahawa dia pasti akan sedar sekiranya orang lain yang mereka temui kerana mereka bukan baru ini kenal diri aku.

Pada mulanya aku menganggap mereka bergurau tetapi mereka bersungguh- sungguh meyakinkan aku bahawa mereka ada bertemu dan berbual-bual dengan aku di sana. Setelah beberapa orang berkata sedemikian, aku mempercayai kata-kata mereka tetapi aku tetap menafikan ada bertemu dan berbual-bual dengan mereka kerana ketika itu aku sememangnya berada di makmal dengan isteriku. Kawan-kawanku pula pada mulanya menyangka aku cuba mempermain- mainkan mereka sehinggalah aku terpaksa menafikan berkali-kali pula bahawa aku ada berbual dengan mereka ketika itu. Peristiwa tersebut menimbulkan kesedikit keributan di pejabat apabila masing-masing mengemukakan pendapat masing-masing sehingga akhirnya perkara itu tergantung begitu sahaja.

Ada di antara mereka yang mengatakan bahawa aku cuba memperolok-olokkan mereka dan ada juga yang mempercayai cerita aku. Pendapat aku sendiri??? Ah... entahlah. Aku pun tidak tahu apa yang hendak aku katakan. Cuma aku berasa bersyukur bahawa aku cuma mengetahui mengenai perkara tersebut selepas aku keluar daripada wad itu. Juga bahawa isteri aku tidak tahu apa-apa mengenai perkara tersebut.

Sehingga kini yang menjadi kemuskilan kepada aku adalah sekiranya aku berada di makmal bersama isteri aku, siapa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakan sepejabat aku. Dan sekiranya ada orang lain yang cuba menyamar, tentu rakan- rakan aku akan mengenali bahawa bukan aku yang berbual-bual dengan mereka. Dan sekiranya bukan orang yang menyamar sebagai aku, makluk apa pula yang berbual-bual dengan rakan-rakanku dan apa pula matlamatnya? Apakah yang dikehendaki daripada diri aku ini?

Tambahan pula semenjak kejadian itu, aku selalu pula merasakan seperti diekori oleh sesuatu. Seram bulu roma aku setiap kali mengingati perkara tersebut. Aku tidak pernah menceritakan perasaan aku kepada isteriku dan aku tidak tahu apakah itu hanya mainan minda dan hanyalah merupakan perasaan aku semata- mata? Mungkinkan aku terlalu letih kerana melayan isteri aku ketika dia di wad dahulu, atau mungkin .... Ahh!!! pedulikan sahaja. Asalkan isteri aku selamat tidak ada apa yang aku perlu bimbangkan.

Walau bagaimanapun aku terpaksa mencurahkan isi hatiku dalam laman web ini pada malam yang sunyi ini. Mungkin aku tidak akan berpeluang lagi untuk berbuat sedemikian di masa yang lain. Ini adalah kerana kebelakangan ini aku merasa semakin resah, seolah-olah ada sesuatu akan berlaku terutama ketika hujan lebat seperti sekarang ini. Risau. Rimas tidak menentu. Seolah-olah dikejar sesuatu yang tidak nampak. Aku bingung tidak tahu ke mana atau mengapa aku mesti pergi. Tambahan pula .......Eh.. bunyi apa pula di belakang aku sekarang ini. Mungkinkah??? mungkinkah dia mengikuti aku pulang? Mungkinkah dia hendak mengambil alih tempat aku? Sekiranya begitu apakah yang akan terjadi kepada aku? Aku...... Aku mesti peeeeeeerrrrrrrrrggggggggiiiiiiiiiii....

Harb.


Pelik dan tidak benar. Itulah yang berlaku kepada seorang rakanku ketika menyertai rombongan ke kawasan tinggi beberapa tahun yang lalu. Ketika itu aku dan rakan ku telah menempah satu banglo kepunyaan syarikat untuk hari keluarga bagi unit kami. Kami ke sana dengan tiga kereta yang di pandu oleh aku dan rakanku termasuk rakanku yang di atas. Dalam perjalanan kami kesana, kami sungguh seronok ketika melalui lorong mendaki curam dan sempit itu. Pohon tua yang merimbun di sebelah kiri dan kanan jalan menambahkan lagi suasana nyaman dan damai itu. Sepanjang perjalanan kami ke sana kami, kami sungguh seronok dan tidak sabar-sabar untuk sampai ke sana.

Kami sampai ke sana pada waktu tengahari dan matahari bersinar terik itu mengurangkan rasa sejuk di kawasan tanah tinggi itu. Oleh kerana kami merupakan kereta pertama yang sampai ke sana, aku meletakkan kereta di serambi letak kereta di depan banglo itu. Aku pergi mengambil kunci daripada penjaga bunglo yang tinggal di sebuah rumah yang terletak tidak beberapa jauh di belakang bunglo itu. Setelah mendaftarkan nama dan mengambil kunci, penjaga bunglo itu bertanyakan samaada kami ingin menempah makanan. Oleh kerana kami membawa banyak makanan bersama kami, aku menolak tawaran itu.

Selepas itu aku berbual-bual dengan penjaga banglo itu dan dia berpesan agar aku berhati-hati kerana kononnya banglo itu keras sedikit. Aku hanya menganggukkan kepala tanpa berfikir panjang tentang hal itu. Aku cuma berpesan kepada penjaga banglo itu agar tidak memberitahu mereka yang lain kerana tidak mahu menakutkan rakan- rakan wanita sepejabat yang turut serta. Setelah itu aku balik dan membuka pintu banglo dan mengangkut barang-barang masuk ke dalam dengan dibantu rakan-rakan yang lain yang sudah tiba. Selepas itu aku duduk berehat bersama rakan-rakan lelaki yang lain sementara menantikan makanan disiapkan oleh rakan-rakan wanita sepejabat yang turut serta.

Rakanku yang tiba lewat sedikit daripada aku meletakkan keretanya di bawah sepohon pokok rendang yang terletak berhampiran dengan banglo itu kerana dia tidak mahu keretanya berjemur panas. Dia begitu sayang kepada keretanya dan sibuk mencuci bahagian dalam kereta sementara kami yang lain duduk berbual-bual di ruang tamu.

Banglo itu walaupun sudah tua, iaitu semenjak zaman penjajah lagi, tetapi berada dalam keadaan elok dan kemas kerana sentiasa di selenggara dengan sempurna. Banglo itu mempunyai pekarangan yang luas dan terjaga rapi. Rumputnya dipotong pendek dan di kelilingi pula oleh pohon-pohon rendang yang memberikan bayangan redup dan nyaman. Cermin tingkap yang luas membiarkan cahaya matahari masuk menerangi bahagian dalam banglo itu dan memberikan rasa luas dan selesa. Udara sejuk tanah tinggi disertai pula dengan tiupan angin sepoi-sepoi bahasa menyebabkan aku berasa selesa dan tenang.

Selepas kami makan tengahari, kami beriadah dengan mengadakan sedikit permainan sukan. Selepas itu kami balik untuk makan malam di banglo tersebut. Selepas makan malam, aku dan rakan-rakan lelaki yang lain duduk di ruang tamu di mana kami akan tidur sambil berbual-bual dan ada pula yang merokok sementara rakan-rakan wanita yang lain sudah masuk tidur di dalam bilik masing-masing. Ketika aku memandang keluar dalam kegelapan malam aku terperasan bahawa ada cahaya di bawah sepohon pokok. Aku merasa kehairanan dan cuba melihat betul-betul dan menyedari bahawa lampu dalam kereta kawanku menyala dan terdapat kelibat bayangan seseorang di dalamnya. Aku segera memanggil kawanku dan memberitahunya.

"Harb! Ada orang masuk kereta engkau."

Kami semua berebut-rebut melihat melalui tingkap.

"Jom kita pergi belasah. Mamat gian mana yang saja cari pasal tu." kata Harb, geram.

Kami segera mencapai penyapu dan apa sahaja untuk di buat senjata dan pergi beramai-ramai ke arah kereta Harb. Cuaca gelap menyebabkan kami terpaksa berjalan berhati-hati. Angin sejuk bertiup kencang dangan desiran dedaun menghasilkan satu suasana yang agak seram, tetapi kami tidak berasa takut kerana beramai-ramai. Semakin hampir, semakin jelas kelihatan satu lembaga dalam kereta itu seperti menari-nari. Aku merasa agak pelik dan berjalan perlahan sedikit agar aku kebelakang sedikit. Sampai berhampiran dengan kereta Harb, kami segera menyerbu dan mengepong kereta itu.

"Keluar! Keluar" kata Harb sambil menghayun batang penyapu secara mengancam. Kami dapat lihat lembaga seperti budak kecil yang botak yang kelihatannya terkejut kerana ia berhenti menari dan duduk diam sahaja. Harb terus cuba membuka kereta itu tetapi mendapati ia berkunci. Harb mengeluarkan kunci kereta itu tetapi sebelum sempat dia membuka pintu keretanya aku segara menarik lengannya.

"Sabar Harb. Sabar Harb. Tengok betul-betul tu. Jangan tak tentu pasal. Tenguk tu. Tenguk tu" aku menyeru kepadanya sambil menunding kearah lembaga di dalam kereta itu.

Kami semua terdiam kerana melihat satu perkara yang sungguh luar biasa. Lembaga yang kami sangkakan sebagai budak itu sedang memerhati kami dengan kepala terteleng, tetapi bukan itu yang menyebabkan kami terdiam sejenak. Yang menyebabkan kami terdiam ialah kerana matanya yang merah menyala seperti bara api dan gigi kecil tetapi tajam yang memenuhi mulutnya yang terseringa. Tiba - tiba ia mengangakan mulutnya dan berpaling ke arah kami. Apa lagi, kami semua bertaburan lari lintang pukang seperti di kejar anjing gila masuk ke dalam banglo itu.

"Hoi! Apa yang engkau orang bising-bising itu." Jerit kawan wanita kami dari dalam bilik mereka.

"Tak ada apa-apa! Tak ada apa-apa! Kami bergurau sahaja" aku menjerit balas sambil memberi isyarat agar yang lain terus diam.

"Kalau bergurau janganlah bising sangat. Kami hendak tidur ini." tambah dia lagi.

Kami diam sahaja dan masing-masing terus membaringkan diri di ruang tamu itu tanpa berbual-bual lagi. Keesokkan harinya barulah kami menceritakan kepada kawan-kawan wanita dan selepas bersarapan pagi kami semua terus balik tanpa bertangguh lagi. Kesian Harb, kerana tidak ada sesiapa yang hendak menumpangnya balik kerana takut.

"Hoi! Takkan tak ada orang nak temankan aku ini." katanya geram.

"Tak hendaklah kami naik kereta engkau." kata teman-teman yang lain. "Mana tahu ada pulak yang mengikut balik dalam kereta engkau itu."

Dia teragak-agak juga sebelum memberanikan dirinya untuk memandu pulang seorang diri.

Aku masih tertanya-tanya apakah yang berlaku kepada dirinya. Kami tidak pernah melihatnya semenjak hari itu. Keretanya yang kosong dijumpai terbabas ke tepi jalan, berlanggar dengan sebatang pokok. Kesan darah memenuhi seluruh bahagian dalam keretanya itu dan terdapat juga kesan sesuatu benda yang berat diseret ke dalam belukar. Pihak polis yang menjalankan operasi mengesan dengan menggunakan unit anjing dan dibantu oleh orang asli yang tinggal di situ juga tidak berjaya menjejaknya.

Pihak polis akhirnya memberhentikan usaha mencari setelah bertungkus-lumus selama hampir satu minggu. Harb dianggap mati kerana menurut pakar forsenik polis, mustahil bagi seseorang untuk terselamat setelah kehilangan darah seperti jumlah darah yang didapati di dalam kereta dan kawasan sekitar kejadian itu.

Kejadian itu berlaku beberapa tahun yang lalu tetapi tiba-tiba sahaja aku terkenangkan dirinya. Aku kembali merenung keluar kearak semak. Aku berani bersumpah ada sesuatu bergerak di belakangnya sebentar tadi. Ini bukanlah kali pertama dan setiap kali aku melihat kelibat bayangan lembaga itu, dan setiap kali aku nampak pergerakan itu, ia bergerak semakin menghampiri rumahku.

Aku tertanya-tanya.....


BAGAIMANA RASANYA NANTI APABILA KERONGKONG SESEORANG ITU DIGIGIT PUTUS?

Abang Guard


Ahhhh! penatnya......."

Salmiah menguap kerana mengantuk sambil mengeliat melegakan bahagian pinggangnya yang penat setelah setengah jam duduk mentelaah membaca buku untuk menghadapi peperiksaan pertengahan tahun. Dia berpaling kearah tingkap melihat ke arah tasik yang terang kelihatan, pasir putih di gigi air jelas kelihatan disinari oleh cahaya bulan penuh, sambil menahan perasaan mengantuk. Keindahan tasik di malam hari itu, memukau pemandangannya menyebabkan perasaan mengantuknya hilang seketika.

Dia menjengukkan kepalanya ke bawah, melihat pemandangan sekitar daripada tingkat tiga bangunan Kelisa itu. Cahaya bulan yang terang itu jelas menampakkan bangunan-bangunan di sekeliling yang sudah gelap gelita, hanya kelas tempat dia belajar masih berada di dalam keadaan cerah. Angin malam bertiup menderu-deru dengan kuat menyebabkan dia terpaksa memegang bukunya dengan kuat agar tidak di tiup oleh angin itu yang masuk melalui tingkap yang terbuka itu.

Seorang gadis yang duduk di belakang kelas sudah pun mula berkemas-kemas sambil menguap beberapa kali kerana mengantuk. “Sudahlah Salmiah, aku pun dah penat. Tinggal kita berdua sahaja . Aku rasa aku nak balik ke asrama, nak baring - baring di atas katil. Marilah temankan aku balik kerana aku takut hendak balik seorang diri.”

Salmiah tertawa kecil. “Engkau ni Farah, anak dara dah besar panjang pun masih takutkan gelap. Apa yang nak di takutkan. Kalau engkau takut, engkau serukan sahaja nama abang guard. Tentu dia datang berlari, ‘Abang datang!!! Abang datang!!!!’. Ahhh.... Tunggulah aku sekejab lagi. Aku hendak habiskan bab tiga ini sedikit lagi.”

“Hai! jaga sedikit mulut engkau itu. Jangan cabul sangat. Engkau jangan tak tahu yang bangunan ni keras sedikit. Nanti jangan kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.” ujar Farah. "Lagipun kalau hujan nanti habis basah, susah lah kita nanti." sambungnya sambil memuncungkan bibirnya.

“Baiklah, baiklah. Aku tarik balik kata-kata aku itu. Maaf! Maaf.” kata Salmiah sambil tertawa kecil.

“Aku tunggu engkau sekejab lagi. Aku pun hendak membaca buku Sejarah Perjuangan Melayu Patani yang aku baru pinjam dari perpustakaan pagi tadi.” ujar Farah sambil membelek-belek buku yang dimaksudkannya.

Salmiah mengeyeh - genyehkan matanya yang perit berpinar-pinar itu. Dia ingin benar menghabiskan bab tiga itu, tetapi akhirnya dia pun mengaku kalah. “Hoi Farah!” jeritnya. “Engkau tu dah sedia ke? Kalau sedia apa nama 5 tasik besar di Amerika.”

“Ah! Kacang sahaja. Tentulah HOMES.” Jawab Farah bersahaja.

“Ya lah. HOMES itu apa?” tanya Salmiah lagi.

“HOMES.. Huron, Ontario, Michigan, Erie dan Superior. Macam aku lah katakan, gadis superior.” Sambung Farah, masih sibuk membaca bukunya itu.

“Wah! diam-diam ubi engkau ini ye. Marilah kita balik. Akupun dah penat” ajak Salmiah sambil berkemas.

Farah melambaikan tangannya sambil memasukkan buku ceritanya ke dalam beg galasnya. Tiba-tiba kedengaran bunyi tapak kaki bergema di laluan pejalan kaki, memecah kesunyian malam. Farah menekop mulutnya terperanjat hampir menjerit, perasaan takut jelas terbayang di matanya. Salmiah dan Farah berbalas pandangan, masing-masing tertanya-tanya siapakah yang datang ke kelas ditengah-tengah malam sebegini.

Masing-masing merenung kearah pintu masuk, debaran jantung berdegup kencang seolah-olah baru sahaja tamat berlari 100 meter. Bunyi tapak kaki itu semakin kuat, menghampiri kelas mereka berdua. Sebentar kemudian, bunyi keriutan pintu kelas sebelah dibuka orang kedengaran. Farah sudah pucat ketakutan, segera dia menerpa kearah Salmiah dan memegang tangan Salmiah dengan erat.

"DAM" Bunyi dentuman pintu ditutup pula kedengaran. Salmiah dapat merasakan darahnya berderau, dia menyesal kerana terlalu celupar sebentar tadi, sementara Farah pula jika dituris mukanya pun tidak keluar darah.

Perasaan seram menyelubungi mereka berdua apabila bunyi tapak kaki itu kembali kedengaran semakin kuat dan semakin kuat. Tiba-tiba…

“Wah! Kuat belajar nampaknya Farah, Salmiah”

Mereka berdua tersentak apabila disapa daripada arah belakang. Farah dan Salmiah berpaling kearah belakang mereka. Abang guard yang mereka kenali hanya sebagai Abang Mior kelihatan sedang tersenyum sambil melambai kearah mereka berdua daripada arah luar tingkap sambil berjalan lurus kehadapan.

Salmiah bernafas lega, “Abang Mior ini takut-takutkan kami sahaja. Nyaris kami tidak mati ketakutan. Farah ni sudah nak pengsan sakit jantung, abang Mior tahu tak.” sambil berpaling kearah Farah.

“Kalau Farah hendak boleh abang Mior temankan” ujar abang guard itu sambil tertawa kecil.

Muka Farah semakin pucat ketakutan, suaranya terkunci, bisu kelu, hanya gelengan kepalanya yang pantas sahaja menjawap pelawaan itu.

Abang guard itu terus berlalu dari situ, hanya bunyi ketawa kecilnya yang kedengaran. Sekali sekala bunyi lolongan anjing memecah kedengaran. Farah masih terpaku membisu di situ ketika Salmiah berkemas-kemas barangannya.

“Engkau ini kenapa takut sangat. Itukan hanya abang Mior, janganlah sampai tak boleh berenggang dengan aku.” kata Salmiah, terganggu dengan perangai kawannya yang nampaknya masih tidak dapat mengawal perasaan takutnya dan terus sahaja menggenggam kemas lengannya sehinggakan dia berasa sukar hendak berkemas.

Farah hanya diam membisu dan menggeleng-gelengkan kepalanya apabila ditegur sebegitu tanpa melepaskan genggaman tangannya dari lengan Salmiah.

Sepanjang perjalanan mereka ke asrama, Farah masih terus menggenggam erat lengan Salmiah menyebabkan Salmiah tertanya-tanya kenapakah Farah begitu takut, tetapi Farah hanya mendiamkan dirinya walaupun ditanya beberapa kali oleh Salmiah. Bosan dengan perangai Farah dan dia pun masih terasa agak cermas dengan kejadian yang berlaku tadi, Salmiah berhenti bertanya dan mereka berdua terus kembali ke asrama untuk tidur.

Keesokkan harinya, Salmiah tidak sabar-sabar lagi untuk menceritakan kejadian semalam kepada kawan-kawannya yang lain. “Engkau tahu, Farah ni pucat lesi mukanya, kalau diguris dengan pisau pun tidak berdarah bila abang Mior tawarkan hendak temankan dia.” cerita Salmiah sambil disambut dengan deraian tertawa oleh rakan-rakannya yang lain. Farah hanya mendiamkan dirinya, ternyata masih belum pulih dari perasaan terkejutnya itu.

“Kalau aku tentu aku sahut tawaran abang Mior itu” sahut Saroja Devi sambil tertawa kuat.

“Tak sangka Farah ni penakut orangnya.” celah Swee Ling pula.

Muka Farah berubah menjadi merah menyala dengan perasaan marah. “Engkau orang jangan celupar sangat. Bukannya nama engkau yang dia panggil. Cuba engkau tengok sebelah kanan kelas kita ini. Bukan ke tidak ada tempat berjalan kaki. Kalau betul abang Mior yang tegur aku dan Salmiah, macam mana dia berjalan di sebelah situ kalau dia tidak boleh terbang. Bukankah kelas kita ini tingkat tiga. Yang si Salmiah ini pun bengong sedikit, perkara seperti itu pun tidak perasan. Aku yang sudah hendak terkencing pun dia mana tahu, bukannya nama dia yang diseru-seru. Ha! Kalau betul engkau hendak dia temankan engkau orang, datanglah ke kelas malam ini.”

Seluruh kelas terdiam mendengar kata-kata Farah, wajah Salmiah bertukar menjadi pucat sepucatnya. Masing-masing berebut-rebut meluru kearah tingkap sebelah kanan untuk memastikan kebenaran kata-kata Farah itu.

Malam itu keseluruh bangunan Kelisa berada dalam keadaan gelap-gelita. Hanya bunyi orang tertawa kecil kedengaran sekali sekala tetapi tiada siapa yang mendengarnya.

Teguran Orang Tua


Bunyi riang-riang bersahut-sahutan menyambut ketibaan malam. Matahari di ufuk barat telah bertukar warna menjadi kemerah-merahan. Dua orang pemuda masih lagi asyik memegang joran di tepi sungai dibawah bayangan pokok Jemerlang Laut. Tong ikan Coleman yang berisi air batu di hujung kaki mereka telahpun hampir penuh dengan pelbagai jenis ikan seperti ikan bujuk, baung, bagoh, temperas, sebarau, kenerak, dan haruan yang berjaya dipancing mereka berdua, tetapi tidak ada tanda-tanda yang mereka hendak beredar dari situ.

Kedudukan tempat itu yang terletak di penghujung jalan mati itu sememangnya aman tenteram menambahkan lagi keasyikan mereka memancing. Kepenatan kerana memandu hampir enam kilometer meredah belukar untuk sampai ke tempat itu sudah berpadanan dengan hasil tangkapan mereka itu. Sudah berjam-jam lamanya kedua pemuda itu hanya mendiamkan diri supaya tidak menakutkan ikan-ikan yang melirik melihat umpan di mata kail masing-masing.

Bunyi batuk kecil di belakang menyebabkan seorang daripada mereka hampir melompat terkejut dan terus berpaling ke belakang. Seorang tua yang berjubah putih dengan janggut putih separas dagu berjalan perlahan-lahan sambil memandang mereka dengan wajah sedikit kehairanan. "Anak buat apa itu."

Pemuda yang di sapa itu masih agak terkejut tetapi beransur tenang apabila melihatkan orang tua itu hanya seorang diri. "Oh, kami sedang memancing."

"Banyak dapat ikan?" tanya orang tua itu lagi.

"Banyak. Dah cukup untuk dibuat lauk." jawab pemuda itu tenang.

"Bagus." jawab orang tua itu pendek. "Anak dah sembahyang?" tanyanya lagi.

"Belum. Tapi kami dah nak balik ini." jawab pemuda itu sambil tersenyum sambil berpaling kepada kawannya yang hanya kaku mendiamkan dirinya. Kawannya tidak berkata apa-apa, sebaliknya hanya mula berkemas perkakasan memancingnya apabila mendengar kawannya berkata hendak pulang.

Pemuda itu agak hairan melihatkan kawannya berkemas dengan pantas seolah-olah dikejar sesuatu. Dia berpaling kearah orang tua itu setelah diam sejenak, untuk bertanyakan di mana orang tua itu tinggal kerana dia tidak nampak sebarang rumah di kawasan itu apabila pemandangan yang terlihat di matanya menyebabkan dia terkaku.




Bulu roma di belakang lehernya tegak berdiri, dan serta merta dia juga turut kelam kabut mengemaskan perkakasan memancingnya. Orang tua yang bercakap dengannya masih berjalan kearah hutan tebal di hujung jalan mati itu dengan perlahan-lahan, tetapi bukan itu yang menyebabkan pemuda itu bergegas berkemas. Keadaan orang tua itu yang tinggal separuh pinggang dari arah kakinya dan semakin menghilang diri menakutkan kedua pemuda itu.

Setelah mereka bergegas memuatkan kereta mereka dengan peralatan mengail, mereka segera memecut balik dengan laju. Sesekali pemuda itu berpaling kearah kawannya yang sedang memandu dengan penuh tumpuan untuk mengelakan mana-mana tunggul kayu yang berada di tengah jalan itu. Jantungnya masih berdegup kencang tambahan lagi denga keadaan hari yang semakin gelap. Setelah sampai ke atas jalan raya barulah pemuda itu dapat mengumpulkan keberanian untuk bertanya rakannya itu. "Mana engkau tahu?"

Kawannya yang memandu itu menoleh seketika kearah pemuda itu. "Apa yang engkau fikirkan. Mana ada rumah orang di tempat itu."

Mereka berdua hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan pulang. Sampai kerumah, mereka hanya menyerahkan ikan masing-masing kepada isteri mereka sebelum terus menunaikan sembahyang maghrib. Kata-kata orang tua itu masih terngiang-ngiang di telinga pemuda itu. "Anak dah sembahyang?????"


Jadi sekarang atuk nak bertanya kepada cucu-cucu atuk semua pula. "Cucu-cucu semua dah sembahyang ke?"

Ini Aku

Ini aku
Yang menyapamu
Jangan lupakan ku

Ini aku
Yang mengenalmu
Jangan palingkan wajahmu

Buanglah dendam itu
Gapai tangan lemah ini
Bersamamu

Oo..
Mungkinkah terus berharap
Jika cinta telah menghilang
Pupus sudah sebuah asa
Tuk kembali bersamamu

Mungkin nanti ‘kan tercipta
Cinta lain yang ‘tak akan
Pernah bisa menggantikan
Cinta kita.. kisah kita
Itu..

Artist: Mollucas

Minah Tudung

Minah minah tudung zaman sekarang ramai cacat otak [bodoh]
Pakai tudung tapi pakai pakaian ketat ketat [bodoh]
Ada pula pakai tudung tapi pakai t-shirt pula [bodoh]
Mana ke tidak masyarakat kita di pandang rendah [bodoh]

Keluar dengan mak pakai tudung
Pakai sopan aurat tertutup
Tapi bila keluar dengan kawan aurat tertedah
Bagi lelaki tengok percuma
Aku sendiri tengok pon heran
Agama kuat tapi baju ketet
Buka tudung rambut perang

Perang perang
Konon tu nak tunjuk belang
Tindik sini tindik sana
Bukan di telinga sahaja
Lidah pon ada
Muke decent tetapi perangai nonsense
Ikut sesuke hati dia
Tapi tak ikut segi agama

Dengan ibubapa pakai baju lengan panjang seluar panjang tapi di belakang
Lain cerite macam monster
Cabut kening ada tatu di badan dia
Pakai makeup pakai lipstick punya tebal
Macam momok macam momok

Masya ala masya ala
Tak boleh angkat tak boleh angkat
Tengok dia tengok dia
Goyang pantat goyang pantat
Masuk club pakai tudung
Pergi tandas buka tudung

Ooh
Kemana pergi budaya
Kemana pergi agama
Mana pergi melayu kita

Dengar sini semua
Jangan ikut trend masa kita
Kita rosak kita hancur
Siapa nak jawabkan bila kita di kubur
Mak nak jawabkan [sorry sikit]
Bapa jawabkan [sorry sikit]
Atuk jawabkan [sorry sikit]
Berani buat berani tanggung sendiri

Pikir baik baik
Pikir masak masak
Jangan kita menyesal di hari kelak
Pikir baik baik
Pikir masak masak
Jangan kita menyesal di hari kelak

Berubalah kamu sebelum kamu diberubahkan
Ye lah tuk
Tuk juga yang pandai kan
Wateva lah tuk
Eh eh budak ni

Artist: Feat: Hafiz As'ari

Berani Ker Buang Air Nie??


sekali dia ngap baru tau...heheh kelakar juge..

Diari Seorang Lelaki

Dari semalam kutunggu
Fikir kau pulang ke pangkuanku
Kudengarkan lagu cinta
Pilihan terbaik kita

Kumainkan CD berulang
Lupakan segala ucapan
Perpisahan yang kau pinta

Benar dikau kucinta
Setiap detik kupuja
Kau sering perhatiku
Sambil belai rambutmu
Tak ingin aku lupa
Kenangan yang tercipta
Berikan aku diari kutulis setiap hari

Terjaga dari tidurku
Terima panggilan dari jauh
Katakan saja kau rindu
Setahun kuhilang arah
Kutempahkan tiket sehala
Malam ini kitakan bertemu
Tunggu dibawah lampu

Bercinta bersatu
Bagai Adam dan Hawa
Bergaduh seksa buat kita sempurna
Janganlah dipendam luahkan perasaan
Tiada benci dihati itulah destinasi

Artist: Pretty Ugly

Siape Yang Curang??

Juliana : "Abang Mie... Jom la datang rumah... saya rindu la.. lagipun suami saya pergi oversea tadi.."


Helmi: "baiklah malam esok abang pergi tau... nanti pandai la abang tipu isteri abang
tu.."


Juliana : "Oh ya.. sebelum datang esok.. abang cukur misai kasi licin dulu ye.. abang tahukan saya suka lelaki yg baby-face."


Helmi : "Alamak... yang ni susah sikit.. isteri abang suka abang simpan misai ni nanti dia marah plak"


Juliana : "Alaaa... abang ni nak jumpa saya ke tak nie?"


Helmi : "oklah.. oklah.. Ana punya pasal.. apa saja abang sanggup"


Keesokan paginya, semasa Helmi hendak keluar untuk ke pejabat dia telah memesan kepada isterinya yang dia pulang lewat malam ini kerana ada mesyuarat penting... dan di pejabatnya.. Helmi telah mencukur misainya sampai licin..


Jam 4 pagi ketika Helmi balik ke rumahnya...isterinya sudah tidur... Dengan perlahan Helmi salin baju dan naik ke tempat tidur...tiba- tiba isterinya tersedar lalu meraba-raba wajah Helmi yang licin itu dalam kegelapan... dan berkata... "Kenapa kau tak balik lagi Jalil...kejap lagi suami akak balik...!!"


ishk..ishk..

Memancing

Mari kite lihat sape yg kena pancing...hehe!

Lembu ape nie??

lembu wawasan 2020 kot..kik3...blh buat korban ker ar?